Sunday, March 25, 2018

Kajian Parenting Islami : Fitrah Based Education (FBE)

"Jadikan rumahmu dapur peradaban, bukan etalase peradaban"

Kalimat di kajian parenting pagi ini dalem banget maknanya kalo mau ditelusuri lebih jauh. Gimana ortu jaman now mungkin seringkali berkompetisi dengan ortu lainnya dalam hal memperlihatkan "kelebihan" anak masing-masing padahal jauh di dalam kehidupan anak2 tsb itu kosong tanpa makna sama sekali #selfreminder. Gimana kita (ibu2 biasanya) berungkali mencegah anak2 kita membuat rumah menjadi berantakan, padahal (mungkin) lewat rumah yg berantakan tadi banyak pelajaran kehidupan yg bermanfaat buat putra putri kita *maapkeuuun yes emak pemula ini kalo kelihatan sok bijak sekali πŸ™ˆπŸ™ˆ*

Kesambet apa nih tetiba pengen nulis tentang Kajian Parenting....hahaa...Sebenernya tadinya pengen ngelanjutin cerita umroh kemaren tapi asa males mindah2in potonya #bloggerpemalas jadi yaudah ah mau share kajian parenting tadi pagi aja, siapa tahu ada manfaat yg bisa diambil *eheeem*. Kalo flashback dulu gimana bisa kenal kajian parenting yang ada di Masjid Al Iman Cipinang ini karena diajakin salah satu temen trus juga diajak gabung di grup parenting-nya, etapi entah kenapa grup ini udah lumayan lama kayak mati gitu trus akhirnya coba pm salah satu adminnya eh ternyata udah ada grup yg baru *ketahuan jarang update grupnya..hehe*. Pertama kali ngikut kajian parenting ini langsung nge-klik banget sama materi2 yg disampein bahkan akhirnya berlanjut jatuh cinta sama masjid-nya yg nyaman banget. FYI, i'tikaf di masjid ini sungguh nikmat syeekali loh karena didukung sama suasana masjid yg rame tapi ga terlalu rame trus masjid-nya juga nyaman bangeeeeet buat ibadah, walopun kalo dari jarak lumayan juga ya dari kosan aku tapi serahkan sama babang ojol aja...beraaaaat.....biar dia aja yg mikir cara menembus jalanan penuhnya...hahaa#terDilan2018. Trus buat buibu yg mau i'tikaf sambil bawa anak yg masih piyik pun recommended banget. Bisa banget masuk list masjid di Jakarta yg recommended kalo temen2 pengen i'tikaf  di bulan puasa nanti.

Back to topic, kajian parenting kali ini membahas tentang Mendidik Anak dengan Kekuatan Fitrah bersama Ustadz Harry Santosa. Judulnya seems to be njlimeeet yes....haha. Intinya siy menekankan parenting style yang menyesuaikan fitrah masing-masing anak sesuai rentang usianya dan based on syariat, bukan parenting style ala barat. Jadi pedomannya tentu aja dari hadits dan Al Quran, dan ga perlu kaget kalo ternyata banyak parenting style ala dunia barat yg selama ini seringkali digembor-gemborin ternyata salah kaprah dan ga sesuai sama yg diajarin di Al Quran. 


Di kajian ini dibahas kenapa sekarang ini banyak wanita yg kehilangan fitrah keibuannya. Hal ini disebabkan banyak wanita saat ini mengambil peran ganda baik sebagai ibu dan juga sebagai ayah. Pernah denger ga istilah kalo negara Indonesia ini adalah Fatherless Country, para ayah ada tapi tidak sepenuhnya hadir karena mereka terlalu sibuk (dan terlanjur lelah) mencari nafkah sehingga pada akhirnya istri2 mereka mengambil peran ayah yg seharusnya mereka lakukan. And how bout being single mom yg mau ga mau mengambil peran ganda itu???Solusi terbaik siy katanya sesegera mungkin mencari ayah (suami) pengganti ato setidaknya menghadirkan sosok ayah lewat anggota keluarga laki2 yg laen misal kakek atau saudara laki2 lainnya *yg kemudian menjadi pe-er manakala single mom itu hidup merantau jauh dari keluarganya #eeeaaa #jadicurcol*. Selain karena peran ganda tadi, terlalu lamanya wanita menuntut ilmu ternyata berpengaruh juga loh *kalo sepotong kalimat ini dilempar ke kaum feminis, pasti bakal diprotes keras*. Hal ini dikarenakan kurikulum pendidikan yg ada saat ini sangat menekankan aspek kelelakian *ada ga ya istilah ini*, intinya kurang memahami wanita gitu lah. Kalo ada yg mau protes monggo, tapi jujur apalah saya ini yg ilmunya masih amat sangat cetek, paling mentok2 bakal dijawab pake hadits yg menyebutkan tentang fitrah bagi kaum muslimah yaitu, "Sebaik-baik masjid bagi wanita adalah diam di rumah-rumah mereka" (HR. Ahmad 6/297). That's why akupun menyimpan impian tentang kembali ke keutamaan besar fitrah bagi muslimah ini *bismillah, semoga Allah mudahkan."

Sebenernya sejak dulu yg namanya fitrah itu selalu kompatibel sama syariat. Contoh niy ya, kebanyakan fitrah anak yg masih kecil itu bangun di jam 3 or 4 pagi karena sesuai syariat ada pelaksanaan shalat Subuh yang waktunya ga terlalu lama lagi dari jam2 tsb, tapi kita (para orang tua) yg biasanya mematikan fitrah itu. Kalo anak kita kebangun di jam2 yg menurut kita kepagian itu kan biasanya kita usahain biar tidur lagi, makanya ga heran kalo pas udah gede anaknya jadi ga gampang buat bangun pagi (lagi).

Nah di kajian tadi juga ngebahas soal akar permasalahan remaja saat ini, dimana saat ini banyak sekali anak2 remaja cepet banget BALIGH-nya tapi justru AQIL-nya amat sangat terlambat sehingga ada istilah jiwa anak2 yg terperangkap di tubuh orang dewasa. Ternyata faktor penyebab anak terlalu cepet BALIGH itu ada beberapa loh, antara lain : faktor makanan2 junk food yg seringkali kita berikan *duh, jd reminder banget*, kemudian faktor tontonan misal karena ibunya suka nonton film korea or sinetron, anak2 dari kecil pun udah ikut nonton juga padahal banyak adegan2 yg ga appropriate buat anak kecil *duh lupa nanyaak kalo pilem horor ngefek juga ga ya karna eikee demennya nonton pilem horor bukan korea or sinetron >.<* dan kurangnya tantangan yg diberikan kepada anak2 kita *seringkali apa2 sudah kita persiapkan karna pengen anak kita lebih mudah mendapatkan ato melakukan sesuatu.* Biasanya kalo ada anak yg terlambat BALIGH-nya itu karna ada peran ibu yg kurang dalam mensupport kebutuhan logistik-nya (nutrisi makanan) sedangkan kalo anak terlambat AQIL-nya maka ada peran ayah yg gagal dalam mendewasakan anaknya. Trus umur berapa sih anak bisa dikatakan AQIL BALIGH???Anak dikatakan sudah AQIL BALIGH itu di umur sekitar 15 ato 16 tahun, dan tugas kita sebenarnya adalah mengantarkan anak menjadi Mukallaf di rentang usia tersebut. Makanya kalo buat anak laki-laki, orang tua wajib menafkahi hanya sampai dengan usia 15 tahun, lebih dari itu sifatnya sodaqoh. Akan tetapi berbeda kalo buat anak perempuan, orang tua wajib menafkahinya sampai dia menikah. Kalo sebelum umur AQIL BALIGH tsb (umur 11 - 12 tahun) bisa dikatakan masa puber dimana terjadi kedewasaan biologis (BALIGH), sedangkan di atas umur AQIL BALIGH itu yaitu umur 20 - 25 tahun terjadi kedewasaan psikologi dan sosial (AQIL).

Perihal memasukkan anak ke dalam boarding school alias semacam pondok pesantren itu tadi juga dibahas sepintas. Umur yg paling sesuai untuk memasukkan anak ke dalam boarding school adalah selepas lulus SMP atau setelah dia mencapai usia AQIL BALIGH-nya (di atas 15 tahun), karna di usia ini tingkat kematangan biologis dan psikologis-nya sudah berkembang sempurna. Hal ini untuk menghindari terjadinya anak yg belum mencapai kematangan biologis dan psikologis yg sesuai tetapi harus lepas dari orang tuanya, mencari pelampiasan kasih sayang orang tuanya melalui jalur yg tidak benar *terkait maraknya berita2 LGBT justru dari lingkungan pondok pesantren*. Lumayan jadi bahan pemikiran ya, karena sempet kepikiran pengen masukin si anak kicik ke boarding school juga *pyuuffhh untung ketemu duluan sama kajian parenting ini*

Dan pokok paling penting dari kajian pagi ini adalah mengenali tahapan usia masing-masing anak. Kalo menurut parenting style ala barat, golden age anak itu di usia 0 - 5 tahun, tetapi tidak menurut FBE ini. Karena kalo menurut FBE, di setiap rentang usia itu punya golden age tapi sesuai fitrahnya masing2, kayak gini nih penjelasannya : 
1. Usia 0 - 6 tahun
Di usia ini menurut bu Elly Risman, adalah pusat perasaan bagi perkembangan seorang anak, sedangkan menurut ustadz Adriano Rusfi adalah puncak imagi dan abstraksi. Anak yg berada di rentang usia ini amat menyukai hal2 yg berbau imaginasi. Anak di usia ini biasanya kalo maen sukanya ala2 role player gitu, misal maen jadi dokter en pasien or polisi dan penjahat, dll. Oleh sebab itu orang tua hanya sebagai fasilitator aja. Anak juga masih bersifat egosentris, jadi dunia memang berputar hanya di dirinya sendiri. Jangan dipaksa juga kalo misal anak belum mau berbagi di usia ini, karena pemaksaan cuma bakal bikin anak minder di usia dewasanya nanti. Nah kalo golden age di usia ini adalah tentang fitrah keimanan, disini tahapnya kita buat penguatan konsepsi. Kalo pengen mengenalkan Allah untuk jangka panjang, disinilah saat yg paling tepat esp dengan cara2 yg menyenangkan. Menggambarkan Allah dengan segala keindahan ciptaan-Nya dan bukan dengan menimbulkan persepsi menakutkan.
2. Usia 7 - 10 tahun
Di usia ini anak mulai berpikir logis dan kritis, hal ini dikarenakan otak kiri yg mulai berkembang dengan baik. Golden age di rentang usia ini adalah di fitrah belajar, anak mulai banyak mempertanyakan segala hal yg ada di dunia ini. Oleh sebab itu orang tua mulai berubah peran menjadi pengarah dan peran anak pun berubah menjadi learner ato worker. Anak juga mulai bersikap social centris yaitu mulai menyadari akan peran dan kehadiran orang lain di luar dirinya sendiri. Di usia ini sebaiknya anak banyak diajak untuk melakukan ekspedisi alam agar fitrah belajarnya berkembang dengan sempurna. Di tahap ini orang tua mulai menumbuhkan dan menyadarkan akan potensi yg dimiliki oleh seorang anak.
3. Usia 11 - 14 tahun
Rentang usia ini adalah rentang usia paling kritis sepanjang hidup seorang anak karena anak mulai dipersiapkan untuk memiliki kemandirian sosial. Golden age di usia ini adalah fitrah bakat dan seksualitas. Apabila akan menerapkan sistem reward and punishment, di usia ini adalah masa yg paling tepat. Kemudian selain itu, anak juga mulai banyak dikenalkan dengan ekspedisi kehidupan. Di usia ini, anak ini mulai dikenalkan dengan Murabbi-nya yaitu seseorang yg bisa membimbing kehidupan spiritualnya dan sekaligus diberikan Maestro yaitu seseorang yg bisa membimbing bakatnya. Di tahap ini saatnya dilakukan pengokohan eksistensi, anak mulai dipersiapkan untuk mengambil jalur kehidupan yg seperti apa.
4. Usia 15 tahun ke atas 
Di usia ini saatnya menyempurnakan fitrah seorang anak agar ia dapat berperan dalam peradaban.

Dan kurleb kayak gitu deh kajian parenting kali ini. Oya kajian parenting ini biasanya diadakan sebulan sekali di Masjid Al Iman, Cipinang Elok II, Jatinegara, biasanya sih diselenggarakan di minggu ketiga. Selain kajian parenting, ada juga kajian2 lainnya yg lumayan sering diadain di masjid ini. Trus ada kids corner juga loh buat buibu yg bawa anak kesini jadi bisa sama2 belajar en beraktivitas yg menyenangkan deh *si anak kicik paling demen kalo lagi ngikut kajian kesini coz biasanya dapet banyak temen baru*

sesi diskusi berkelompok abis kajian

emak2 belajar, anak pun juga belajar 


Semogaaaa bermanfaaaaaaaaat ;;)))                                            

Saturday, March 3, 2018

Ketika Perjalanan Sarat Makna Ini Dimulai

Ah long time no see blog ini....kesibukan *ahem* di dunia nyata menyebabkan dunia maya esp blog ini terbengkalai begitu saja...ehehe...Kali ini pengen cerita soal perjalanan umroh kemaren yg kayaknya merupakan perjalanan keluar negeri yg paling besar dampaknya buat hidup akuuu *mungkin buat banyak orang pun merasakan hal yg sama ya*...tapi sebelum cerita gimana serunya perjalanan umroh kemaren, kali ini pengen cerita awal mula perjalanan religi ini dimulai...

Jadi setahun yg lalu kira-kira bulan Februari 2017 keinginan buat menyambangi Baitullah bener2 ga terbendung lagi....mulai bener2 afirmasi ke diri sendiri kalo setahun dari waktu itu *which is tahun 2018 berarti* pengen bener2 bisa berangkat ke Tanah Suci...tapi ngeliat kondisi keuangan waktu itu seems like lil bit impossible ya buat berangkat. Ngobrol-ngobrol sama adek sepupuku yg udah pernah kesana, katanya kalo emang bener2 pengen berangkat ibadah ke Tanah Suci, tulis aja semua keinginan itu di buku harian kita, katanya disuruh coba buat itinerary kayak biasanya kalo aku pergi jalan2 itu...disuruh bayangin kalo disana pengen nginep dimana, disuruh bayangin kegiatan *esp ibadah ya* disana mau kayak gimana, biar bener2 ter-brainstrom di alam bawah sadar kita. Akhirnya ngikutin deh saran adek sepupuku itu, walopun waktu itu belum sampai detail bikin itinerary sendiri...baru sebatas nulis keinginan itu...

afirmasi setahun yg lalu
Tahun 2017 bisa dibilang tahun yg ga mudah buat kehidupan pribadiku waktu itu, apa ya semacam ditunjukkan sama Allah, "ini loh kalo kamu bergantungnya sama makhluknya Allah, kamu ditimpakan banyak kesulitan yg sebelumnya ga pernah terbayangkan" tapi bisa dibilang juga tahun 2017 itu tahun yg membuka mata esp tentang ilmunya Allah...begitu mudah, Allah perkenalkan dengan hal-hal baru yang sebelumnya ga pernah terjamah...Allah pertemukan dengan banyak orang-orang baik yg menjadi tempat diskusi tentang banyak hal yg selama ini terlupakan...bisa dibilang tahun 2017 adalah tahun hijrah dalam kehidupanku, hijrah dari begitu banyak kebathilan yang selama ini terasa biasa aja dilakukan....

Back to perjalanan yg luar biasa ini, waktu itu ga sengaja berkenalan sama komunitas UMROH TIKET MURAH (UTM) di facebook *aga2 lupa sih waktu itu gimana akhirnya bisa join dengan grup FB komunitas itu*. Ngeliat timeline di FB grup itu, tentang orang-orang yg udah begitu banyak merasakan nikmat-nya umroh dengan biaya yang murah tapi ga murahan *sesuai tujuan komunitas itu agar semakin banyak orang yg bisa merasakan umroh dengan biaya yang tidak terlalu mahal*, rasanya keinginan buat pergi kesana semakin besar. Di tahun itu pula mencoba peruntungan buat berbisnis yg lain juga selain bekerja kantoran yang alhamdulillah walopun ga bisa dibilang mudah, Allah anugerahkan begitu banyak rizki yg hasilnya bisa digunakan buat merajut mimpi untuk pergi ke Tanah Suci. Dan akhirnya di akhir tahun 2017 ada rejeki yg sungguh ga terduga jumlahnya yg bisa digunakan buat berangkat umroh bersama komunitas UTM ini.

penampakan fb grup UTM, jgn sampai salah

Nah sebenernya gimana sih prosedur kalo pengen berangkat umroh bareng komunitas UTM ini???yg pertama sih so pasti join grupnya di FB, setelah itu mulai pantengin timeline grupnya karna mereka akan men-share kalo2 ada tiket promo yg sekaligus membuka kloter umroh mereka. Waktu itu sebenernya udah mulai tertarik sama umroh plus Mesir untuk keberangkatan akhir Januari 2018, tapi agak ragu sama jadwalnya coz berdekatan sama event liburan gratis dari bisnis yg aku jalanin *walopun waktu itu belum pasti aku dapet tiket event-nya juga sih...haha *aku mah gitu, orangnya kepedean πŸ˜€*, akhirnya belajar sabar nunggu kloter yg lain. Sempet kepikiran pengen yg plus Aqsho juga karna teringat hadist yg ini, 
""Tidak dikerahkan melakukan suatu perjalanan kecuali menuju tiga Masjid, yaitu Masjid Al-Haram (di Mekkah), dan Masjidku (Masjid An-Nabawi di Madinah), dan Masjid Al-Aqsha (di Palestina)". (H.R. Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu)"

Dan ternyata takdir membawa ke kloter umroh yg plus Turki karna waktu itu ternyata kloter itu yg dibuka lebih dulu daripada yg ke Aqsho. Pas ngecek jadwalnya yg berangkat tgl 2 Februari sampai 14 Februari 2018, in syaa Allah ga ada agenda yg mendesak di tanggal2 itu. Akhirnya malem itu sambil bismillah plus deg2an coba booking tiket sesuai yg di share di grup waktu itu. Aselik ya waktu itu aku kepedean banget langsung booking tiketnya ga konfirmasi ke admin dulu, ga nanya2 dulu kloternya masih open apa udah closed, pokoknya kayak terbawa adrenalin rush gitu deh langsung pengen buru2 booking tiket...haha Oya buat yg ga terbiasa booking tiket, bisa minta tolong bantuin admin buat booking-in tiket koq...tapi harus ekstra sabaaaar ya, karna admin-nya kan ngurusin banyak orang juga. Waktu itu aku cari tiket lewat skycanner, tinggal pilih yg multiple city ya...kayak gini penampakannya...


Abis booking tiket langsung konfirm ke salah satu admin, waktu itu aku japri ke mas Yanto. Orangnya baik banget plus sabar bantuin en jawab semua pertanyaan2 ku walopun waktu itu udah lumayan malem *maap yess mas, newbie deg2an abis booking tiket seharga 9 jutaan...haha*. Kelar soal urusan tiket, aku pun di add sama mas Yanto ke grup kloter Turki waktu itu, ternyata udah ada sekitar 50 orang yg tergabung di grup itu. Oya waktu itu aku daftar buat umroh plus Turki sekitar akhir November 2017. Dan setelah panjang kali lebar ngobrol sama mas Yanto soal umroh ini, akupun langsung bilang ke mama kalo mau berangkat umroh sekitar awal Februari 2018. Mamaku agak kaget sih waktu itu, mungkin lebih ke takut ya anaknya dibohongin sama biro travel kayak berita yg lagi spektakuler waktu itu tentang first travel. Tapi setelah ngejelasin panjang lebar juga ke mama kalo aku berangkat ga bareng travel tapi bareng komunitas yg mana mama mungkin tambah worry lagi....hahaa tapi bismillah aku bilang, in syaa Allah komunitas ini terpercaya koq mah *padahal aslinya deg2an juga..hehe*. Makanya aku bilang sama mama waktu itu jangan bilang ke siapa2 dulu.

Nah sebulan berikutnya mulai lah disibukkan sama yg namanya ngurus segala macem printilan buat berangkat umroh. Oya walopun namanya komunitas tapi kita tetep dibantuin sama admin buat ngurus dokumen visa umroh yang kelengkapannya waktu itu terdiri dari :
1. Pas foto background putih dengan penampakan muka 80% ukuran 4x6 sebanyak 3 lembar
2. Kartu suntik meningitis
3. Paspor asli 2 suku nama
4. Buku nikah asli untuk istri (bagi yg pergi bersama suami), untuk usia di atas 45 tahun tidak perlu
5. Akte kelahiran yg sudah dilaminating
6. Tiket keberangkatan-kepulangan yg asli
Semua kelengkapan dokumen tersebut kita kirimkan ke alamat basecamp UTM yaitu di rumah founder UTM, kang Ikhsan Wahyudi, yg ada di daerah Perum Citra Gran, Cibubur.

Kebetulan waktu itu pasporku udah mau expired nih, agak lumayan riweuh juga ngurus perpanjangan paspor yg mau expired ini apalagi waktu itu udah bulan Desember yg mana kerjaan kantor lg overload banget plus bisnis yg emang lagi diseriusin banget di bulan itu. Tapi alhamdulillah semua kelengkapan itu bisa dikirim sesuai tanggal maksimal pengiriman. 

Nah soal suntik meningitis waktu itu aku browsing2 dari internet, kalo di Jakarta sebenernya ada di beberapa tempat yaitu di Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Bandara Soetta, KKP Bandara Halim Perdana Kusuma, KKP Pelabuhan Tanjung Priuk, KKP Pelabuhan Merak, RS Fatmawati, RS Haji Pondok Gede, dan Garuda Sentra Medika Kemayoran. Dari hasil browsing katanya sih tempat2 itu musti ambil nomor antrian dari Subuh dan mereka ada batas maksimal vaksin setiap harinya, intinya sih rame bangeeeet. Nah masih dari hasil browsing itu katanya kalo di RS Pusat Otak Nasional (PON) yg ada di Cawang, antriannya ga sebanyak tempat2 itu, so akhirnya milih buat suntik meningitis disana aja. Dan ternyata pas pertama kali dateng sekitar jam 8 pagi udah abis aja loh nomor antriannya trus disuruh dateng lagi besoknya. So akhirnya pas 2 hari kemudian dateng lagi sekitar jam 6 pagi udah nongkrong disana dan dapet nomer antriannya pun udah nomer 33. Oya di RS PON ini melayani suntik meningitis cuma di hari Senin, Rabu dan Jumat, sebelum kesana jangan lupa persiapkan dokumen kelengkapan buat suntik yaitu formulir suntik meningitis *bisa di donlot disini*, fotokopi paspor, fotokopi ktp dan foto berwarna 4x6 sebanyak 1 lembar. Untuk biaya suntik meningitis-nya sendiri sebesar 305K. Proses pelayanan suntiknya dimulai sekitar jam 8 pagi, begitu udah dibuka proses pelayanannya ga terlalu lama koq ternyata nunggunya. Sekitar jam 9 an udah selesai semua deh prosesnya, dan buku kartu suntik meningitis udah di tangan. Soal suntik meningitis ini sebenernya kalo di KKP katanya bisa daftar online tapi waktu itu nyoba kayaknya web-nya lagi error jadi ga berhasil, etapi temenku yg berangkat umroh sebelum aku nyoba suntik di KKP Pelabuhan Tanjung Priuk ternyata katanya cepet juga, ga pake ngantri2 so soal suntik meningitis ini better recheck dulu ya sebelum suntik, biar bener2 ga wasting time.

Trus soal visa Turki-nya gimana??nah soal visa Turki ini kita ngurus sendiri2...tapiiii tenaaaang aja, ini juga ngurus visa-nya gampaaaaang bangeeeet karna bisa lewat online bikin visa-nya. Tinggal klik aja kesini, nanti tinggal isi kolom2 yg ada trus tinggal bayar deh, bisa pake kartu kredit bayarnya ato pake pake BNI DEBIT ONLINE *kayaknya bank yg lain juga bisa. Kelar semua urusan pembayaran, visa yg udah approved dikirim ke email kita deh, dan jangan lupa buat di print en dibawa pas pergi kesana. Untuk biaya pembuatan visa Turki ini sendiri sebesar 25,70 USD.

penampakan visa Turki

Dan kurang lebih itu deh persiapan buat berangkat umroh plus Turki kemaren, alhamdulillah dikasih kelancaran dan jadi nambah wawasan deh tentang banyak hal. Oya walopun kita berangkat umroh kemaren bareng komunitas tapi tetep di fasilitas-in buat manasik umroh bareng sama kloter2 lainnya. Waktu itu umroh diadain di Taman Wiladatika, Cibubur. So no worry deh, walopun judulnya umroh bareng komunitas tapi aseliiik ya in syaa Allah ga ada bedanya koq sama umroh yg diurusin bareng travel.

Trus berapa sih total biaya umroh plus Turki kemaren??hihihi aselik ya kalo pas nge-share ini langsung banyaaaak bangeeet yg bilang, "ya ampyuuuuun muraaaaaaaah bangeeeeet"...yeaaaay hatiku senang, karna emang kenyataannya murah bingiiiit. Waktu itu aku cuma ngeluarin biaya sekitar 21 jutaan buat umroh plus Turki ini, while normalnya kalo plus Turki biasanya di angka 30 jutaan. Oya sekalian ralat kemaren aku bilang 19 jutaan ternyata belum masukin akomodasi di Turki, tapi bo' LA (Land Arrangement) alias akomodasi selama di Turki ini muraaah bangeeet apalagi kalo ngeliat kemaren di Turki dapetnya hotel Pullman loh, kebayang kan semalem aja uda berapa padahal kita 2 malem disana, trus belum lagi kita masih ada nginep semalem di hotel yg lain plus bis yg nyaman buat transportasi disana...jadi gimana ga hepi berat kalo dapet fasilitasnya mevvaaaah buangeeeeet....hehe. So kayak gini nih perincian biayanya kemaren :
1. Tiket Jakarta - Kuala Lumpur pake Air Asia Rp 696.000,-
2. Tiket PP  pake Saudia Airlines Rp 9.600.000,- (udah termasuk Turki)
3. Biaya koper + pernak-pernik + mahrom Rp 1.500.000
4. LA Turki $145 (anggep aja pake kurs 1 USD itu Rp 14.000) jadi Rp 2.030.000
5. Visa Turki $25,70  jadi Rp 359.800
6. Keperluan Umroh $497  (kamar yg quad $385+visa $90+asosiasi $15+$7) Rp 6.958.000
7. Suntik Meningitis Rp 305.000,-
Total umroh plus Turki >> Rp 21.448.800

Gimana asiiik bangeeet kan kalo dapet umroh plus yg harganya murah tapi ga murahan gini???Ini baru cerita soal persiapannya aja loh, nantikan keseruan selama perjalanan umroh kemaren yg rasa-rasanya pengeeeeeeen banget bisa ngulang tiap tahun....sekarang saatnya nabung dulu buat umroh (plus Haji) selanjutnyaaaaaa.....aamiin2 ya robbal alamiiin



Sunday, November 5, 2017

Seseruan di Perpustakaan Nasional RI

Gegara kemaren ada yg posting posternya acara Festival Dongeng International Indonesia 2017 di salah satu grup, jadi kepo banget sama acaranya. Eh trus pas googling lokasi acaranya baru tahu ternyata diadakan di Perpustakaan Nasional RI (Perpusnas) yang baru diresmikan sama Presiden Jokowi bulan September kemaren dan baru dibuka untuk umum tanggal 9 Oktober 2017. Nah pas googling itu baca salah satu cerita jurnalis yg udah kesana, koq kayaknya asiik banget itu perpustakaan, jadi tambah kepengen deh buat cuss kesana sekalian pengen lihat acara Festival Dongeng itu.

poster yg bikin penasaran

Jadi Perpustakaan Nasional RI yang baru (kalo yg lama ada di daerah Salemba) ini ada di Jalan Medan Merdeka Selatan Nomor 11, Gambir, Jakarta Pusat, sederetan sama Kedubes Amerika. Kalo dilihat dari lokasinya emang strategis banget coz dari tempat itu nyebrang udah nyampe deh ke pintu masuk parkiran IRTI. So buat yang pengen eksplor Monas abiz dari perpusnas itu bisa banget, tinggal nyebrang aja deh. Selaen itu buat yang pengen nyobain bis tingkat keliling Jakarta gratis, salah satu halte nunggunya juga di sebrang perpusnas tadi, tapi siap2 antri panjang ya kalo wiken gini. Perpusnas ini diklaim sama Presiden kita sebagai perpustakaan tertinggi di dunia, karna memiliki 27 lantai...woooh manteeeep yaaaak #banggaaa

hei kids jaman now, maen ke perpus nyoook
Nah pas masuk ke perpusnas ini kita akan disambut dengan sederetan foto bapak Presiden kita dengan segala macam aktivitasnya, ada acara resmi sama pejabat negara yg lain tapi ada juga aktivitas yg santai kayak salah satu foto beliau lagi maen bulu tangkis sama Susi Susanti trus sama yg laen jugaak *lupaa siapa lagi*...selain foto2 tadi juga ada beberapa pajangan tentang dunia tulis menulis kayak aksara dari berbagai daerah *ga sempet moto* trus ada juga alas menulis dari berbagai tanaman yg ada plus pajangan lain khas museum gitu. Oya di hall masuk perpusnas ini ada sofa2 yg ditata apik gitu plus comfy banget kayaknya kalo duduk disana, ala2 kursi malas gitu tapi ga sempet nyobain duduk disana coz ramee beuuud

deretan foto aktivitas Presiden Jokowi

hall setelah pintu masuk

alas nulis dari berbagai tanaman

salah satu alas nulis dari daun lontar
Kelar menyusuri hall setelah pintu masuk tadi kita akan keluar ke semacam tempat terbuka gitu yg asik banget kalo cuaca lagi ga panas coz buat anak2 yg doyan lari-larian pasti demen karna tempatnya luaaaaas banget tapi kalo siang en pas panas yasalam deh coz tadi kayaknya belum terlalu banyak pepohonan yg bikin adem...kebetulan pas ak kesana sekitar jam 2 siang cuacanya lagi ga panas *dan untung ga hujan juga* jadi saat yg tepat buat eksplor ruang terbuka perpusnas ini. Terus karna ada acara Festival Dongeng itu jadinya ada beberapa photo booth yg bisa dipake buat maksa si anak kicik pepotoan disana...haha. Oya rundown acara Festival Dongeng itu juga dipajang gede di ruang terbuka tadi so pengunjung ga bingung deh mau ngikutin jadwal dongeng yg jam berapa.

biar ga bingung tinggal ikuti jadwal acara

banyak photo booth kereeeeeen

Nah dari ruang terbuka tadi udah keliatan tuh bangunan tinggi 27 lantai tadi, trus kalo untuk panggung utama Festival Dongeng tadi ada di lantai 1 bangunan ini. Sempet ngeliat sebentar dongeng di panggung utama ini tapi karna rameee bangeet plus dapet tempat di belakang yg notabene jadi ga keliatan apa2 buat emak liliput ini plus anaknya so kita ga terlalu lama disini, melipir langsung ke lantai 2 di atas. Sekilas ngeliatin ke bawah pas naek eskalator ke acara mendongeng di panggung utama tadi emang keliatan seru banget coz anak-anak diajak ikut seru-seruan kayak nyanyi or dancing bareng sambil dikasih cerita dongeng yg penuh penghayatan asik dari para pendongengnya...two thumbs up buat para pendongeng ini...

ngeliatin keseruan di panggung utama
Di lantai 2 ini ada Layanan Keanggotaan kalo kita mau buat kartu anggota perpusnas ini biar bisa dapet akses untuk baca-baca buku dari perpusnas ini *ya ampyuuun jadi inget jaman esempe pinjem buku dari perpus, jaman esema lupa tapi kayaknya ga pernah...haha*, cuma pas aku kesana karna hari Minggu so lagi tutup deh. Cara daftarnya siy katanya kita tinggal isi biodata di komputer yg disediakan di ruangan ini trus nanti dapet nomer antrian yang harus dikasih ke counter, dari sana akan diambil foto buat pembuatan kartu ini, prosesnya cepet koq katanya cuma sekitar 5 menit udah jadi. Okee, next time mau nyoba bikin aaah.....

hari Minggu tutup tapi Sabtu tetep buka kata pak Satpam

ketentuan pendaftaran
Lanjut ke lantai 3 disini ada beberapa ruang yang dipake untuk kelas Workshop dan beberapa jadwal mendongeng khusus. Untuk workshop en jadwal Festival Dongeng yg khusus ada biaya yg harus dibayarkan, cuma ga ngecek deh berapa biayanya. Oya penamaan ruang2 di perpusnas ini ada kayak Ruang Kurcaci, Ruang Peri, dan lain sebagainya...lutchuuu yaaak...hehe. Selain ruang khusus tadi, di hall yang ada di lantai 3 ini dipake buat semacam bazaar kayak jualan berbagai macam alat untuk art trus ada juga mainan dari kayu atau kerajinan tangan lainnya...cuma sempet nengok bentar kesini, takut khilaf pengen belanja...hahaha. Lanjut naek eskalator ke lantai 4 ini, ada kantin yang tersedia kalo misal kelaperan pas maen ke perpusnas ini. Kalo liat tempatnya sih lumayan luas dan aseliiik ya ini semua lantai di perpusnas ini keliatan peweee banget ga terkecuali kantin ini. Cuma kemaren pas kesana baru aja selese makan siang so masih kenyang banget dan ga sempet ngintip ada makanan apa aja yg dijual di kantin ini...check list next time kalo kesini lagi :D

kantinnya aja pewe bgt, kebayang kan ruang bacanya :))
Oya eskalator di bangunan ini cuma sampai lantai 4 ya, sisanya kita musti naek lift yg udah tersedia dari lantai 1 tadi. Kalo pas ga ada event sebenernya ga ada masalah cuma karna tadi ramee bangeeet jadi lumayan berjubel pas nunggu lift-nya. Eh bisa sih kalo ga mau nunggu lumayan lama lewat tangga darurat aja, tapi yekan sama emak kurang rajin kalo disuruh olahraga naek tangga ini, so lebih memilih ngantri lift aja.....hahaha untungnya masih bisa dimaklumi nunggunya. Dari lantai 4 tadi sebenernya bingung mau ke lantai apa, akhirnya ngikut orang-orang aja deh mau kemana...hehe..ternyata kebanyakan pada ke lantai 7, okee letss see ada apa di lantai 7 ini. Ternyata di lantai 7 ini ada ruang baca buat anak-anak dan penyandang cacat dan disabilitas. Untuk ruang baca anak-anak ini didesain selucu mungkin coz banyak mainan disana plus buku-buku yg menarik minat anak-anak...sungguh yes perpusnas ini cocok banget buat ngajarin anak-anak kita buat melek literasi sedari dini *udah kayak duta perpustakaan belum???haha*. And actually, me and Nizam had so much fun in this area....sungguh yes quality time berfaedah antara kami berdua ya pas di ruangan ini. Si anak kicik ambil buku sesuka dia trus kita mulai aktivitas bersama mulai dari belajar berhitung, belajar membaca, ceritain dongeng lebaaay ala2 emak ke diaa...aaah me very like it that moment. Loh emang kalo di rumah ga pernah kayak gitu??ya gitu juga tapi kan ruangan berkarpet tebal nan empuk plus AC maksimal ini memberikan nuansa berbeda dari aktivitas yg sama di rumah *yakali ruangan kos kita belum senikmat ini....haha #melas*. Di lantai 7 ini juga ada panggung kecil buat acaranya Festival Dongeng tadi dan kita sempet dengerin cerita dongengnya lumayan lama karna lebih pewe daripada di panggung utama...hihi lucu banget nih mbak-mbak pendongengnya plus pinter banget ngajakin interaksi anak-anak buat ikutan aktif di acara dongeng tadi.

ruang baca anak-anak...ramee beuuuud

doi sampe bingung mau pilih buku yg mana ;p
Karna udah masuk waktu Ashar akhirnya nanya ke panitia Festival Dongeng tadi letak mushola di perpusnas ini yg ternyata ada di lantai 6. Dan Masya Allah, tempat shalat-nya pun ga kalah nyaman....bener-bener ya seneng banget ada perpustakaan yg semua bagian ruangannya itu memanjakan pengunjung yg ada *cieeee kayak sering ke perpustakaan aja, bu...haha*. Kategori nyaman buat saya adalah dilihat dari kualitas karpet dan kualitas AC ruangan....haha *ternyata cetek amat penilaiannya* etapi bener ya karpet di mushola ini ternyata lebih tebel en haluuus daripada karpet di ruang baca anak-anak tadi, gimana ga khusuk nih shalatnya *ehem*

informasi di tiap lantai jelas koq :))

penampakan mushola dari depan

ini karpet sungguh nikmat aluuusnya :p
Dari hasil browsing sebelumnya, sebenernya kalo udah punya kartu anggota kita bisa ke lantai 21 buat baca buku untuk segala jenis usia. Di lantai 21 itu juga disebut monograf terbuka artinya buku-buku di ruangan itu bisa dipinjam dan dibaca. Di ruangan itu katanya juga disediain kursi-kursi malas biar pengunjung makin nyaman kalo mau baca-baca disana. Selain lantai 21, ada juga lantai 24 yg kayaknya menarik untuk dikunjungi. Di lantai 24 ini pengunjung bisa membaca sambil menikmati pemandangan Monas coz disediain teras depan buat baca-baca sambil lihat-lihat Monas, yakali lagi kangen Monas :D *apasiiiiiih*. Tapi karna belum punya kartu anggota plus mungkin karna hari Minggu jadi kedua area tersebut juga lagi tutup...kan jadi punya motivasi buat balik kesini lagi. Oya untuk jam layanan perpusnas ini sendiri dari hari Senin sampai Jumat itu mulai dari pukul 07.30 sampai pukul 18.00, trus untuk weekend bukanya sama tapi cuma sampai jam 16.00 aja.

Eniweii sungguh salut ya sama perpusnas ini, ga nyangka ada perpustakaan sekeren ini...dan sebagai anak bangsa, saya sungguh bangga dengan keberadaan Perpustakaan Nasional RI ini *aseeeek bahasanyaaa....berharap beneran diangkat jadi Duta Perpustakaan...ahaha*.  So pasti perpusnas ini bakal masuk tempat rutin yg bakal kita kunjungi kalo pas weekend....hidup gaul ke perpustakaan!!!!!!!!

maket perpusnas


Saturday, September 16, 2017

Kajian Ustadz Khalid Basalamah : Ukassyah bin Mihshan "Peraih Jaminan Surga Tanpa Hisab"

Termotivasi dari beberapa hadits yg menyebutkan tentang fadhilah menyebarkan ilmu agama walaupun cuma 1 ayat aja, so pengen memulai kebiasaan baik buat mendokumentasikan isi kajian yg pernah didatengin...teteup siy kata kuncinya kalo sempet nulis  di blog πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

Dimulai dari kajian-nya Ustad Khalid Basalamah yg pertama kali ikut beberapa waktu yg lalu, kebetulan follow IG-nya beliau (@ustadzkhalid) terus pas ngeliat ada jadwal beliau ngisi kajian di Masjid Nurul Iman, Blok M Square (Lantai 7) pas wiken. Ustadz Khalid ini termasuk salah satu ustadz favoritku yg biasa didengerin ceramahnya lewat youtube, bahkan dari kajian beliau diajarin kalo memang pengen belajar Islam secara kaffah (menyeluruh) bisa dibuat jadwal untuk dengerin ceramah secara sistematis, jadi ga cuman dengerin ceramah yg tematik aja. Jadwal yang diajarin beliau kurleb kayak gini : Senin belajar Aqidah (kitab Minhajul Muslimin), Selasa belajar hadits (Riyadus Shalihin), Rabu belajar Fiqh (Bulugul Mahram), Kamis belajar tentang Rumah Tangga Islami (Mahkota Pengantin), Jumat belajar Sirah Nabawiyah, Sabtu belajar tentang Cerita - cerita Sahabat Nabi dan Minggu belajar dari Ulama - ulama besar Islam...dan memang dengan dibuat jadwal kayak gini, kita ga akan pernah bosan belajar terus tentang Islam.

Back to topic, sebagai emak2 yg punya anak kecil, faktor kenyamanan tempat dan bekal ransum yg banyak *udah kayak mau piknik ajah πŸ˜…* jadi kunci sukses biar anak ga cranky selama kajian...alhamdulillah pas kajian kemaren tempat lumayan nyaman, walopun karna banyak banget yg dateng kajian, kebagian tempat di tenda yg dipasang di parkiran, tapi masih sangat nyaman buat bawa anak2 plus satu lantai di bawah Masjid ini ada food court-nya blok M Square, so masalah makanan terjamin-lah *walopun dari rumah udah bawa bekal juga gara2 belum tahu kondisi lokasi tempat kajian*.

Kajian kali ini membahas tentang Serial Sahabat Nabi yaitu Ukkasyah bin Mihshan, salah satu sahabat Rasulullah yg dijamin masuk surga tanpa hisab....Masya Allah...pas liat judul kajiannya ini di IG ustad Khalid, langsung penasaran banget, kepo tingkat tinggi, karna baru pertama kali denger nama sahabat Nabi yg ini *baru ngerti dikit juga siy selain Khulafaur RasyidinπŸ˜†*. Jadi Ukassyah ini adalah salah satu sahabat Nabi yg masuk Islam pada saat masih muda yaitu pada saat berumur sekitar 16 tahun seperti Thalhah dan Zubair bin Awwam. Ukassyah ini ikut hadir dalam perang - perang bersama Rasulullah seperti perang Badr, perang Khandaq dan perang Uhud. Pernah pada saat sedang berperang, pedang Ukassyah ini patah padahal musuh masih banyak yg harus dihadapi, Ukassyah pun menghadap Rasulullah memberitahukan tentang pedangnya yg patah ini dan Rasulullah pun mengganti pedang Ukassyah yg patah dengan sebuah ranting pohon. Karna keyakinan Ukassyah yg sangat tinggi kepada Rasulullah, maka dia pun menggunakan ranting ini sebagai pengganti pedang dan Masya Allah, ranting pohon ini mampu berfungsi layaknya pedang yg sangat tajam, dan akhirnya digunakan dalam setiap peperangan yg diikuti oleh Ukassyah dan disebut dengan pedang "Al Aun". Ukassyah ini terkenal sebagai pemuda yg pemberani dan cerdas yg karna kecerdasannya membuat dia benar - benar meninggalkan kesyirikan dan hijrah kepada agama Islam. Ukassyah juga dikenal sebagai salah satu penunggang kuda terbaik di jazirah Arab.


Trus apa niy yg berhasil membuat Ukassyah berhasil masuk surga tanpa dihisab??Jadi pada saat Rasulullah Sallahualaihi wa salam bersabda, "Akan ada 70 ribu umatku yg masuk surga tanpa dihisab dengan wajah seperti bulan purnama," Ukassyah yg mendengar sabda tersebut langsung mendekati Rasulullah dan meminta kepada Rasulullah agar mendoakan Ukassyah termasuk ke dalam golongan tersebut dan Rasulullah pun mengatakan, "Engkau termasuk ke dalam golongan tersebut". Para sahabat Nabi yg lain setelah melihat apa yg dilakukan oleh Ukassyah pun berebut untuk melakukan hal yg sama, akan tetapi Rasulullah mengatakan, "Kalian sudah didahului oleh Ukassyah". Makna dari ucapan Rasulullah yg terakhir ini kalo dari penjelasan Ustad Khalid, kalo misalnya Rasulullah mengiyakan semua permintaan sahabat yg lain selain Ukassyah maka "kuota" 70 ribu umat pun akan habis pada masa itu.

Hadist Riwayat Bukhari tentang 70 ribu umat Nabi yang dijamin masuk surga tanpa hisab adalah orang - orang yg tidak bertathayyur (menggantungkan hidup pada suatu benda atau merasa sial karna sesuatu hal, termasuk kesyirikan karna menafikan tauhid), orang - orang yg tidak meminta di ruqyah, orang - orang yg pada saat sakit tidak ditempel besi (salah satu pengobatan pada saat itu adalah dengan besi panas atau disebut Kay) dan orang - orang yg hanya kepada Allah, mereka bertawakal.

Dalam kajian kemaren itu, selain mendengar cerita tentang Ukassyah, juga dijelaskan tentang penyakit 'ain yg saat ini sedang mewabah di kalangan umat manusia. Penyakit 'ain adalah penyakit yg timbul dari seseorang karna hasut hatinya dan ditunggangi oleh setan. Sempat diperlihatkan beberapa video akibat dari penyakit 'ain, terutama waktu itu di negara Arab Saudi, seperti pohon kurma yg tiba2 tumbang karna seseorang mengatakan betapa bagusnya pohon tersebut, kemudian juga ada tenda yg tiba2 terbakar dan gelas yg tiba-tiba pecah karna ada seseorang yg mengatakan tentang keindahan benda - benda tersebut. Tak terkecuali mungkin anak kita yg tiba - tiba sakit lumayan parah, bisa juga disebabkan karna penyakit 'ain dari seseorang. Oleh sebab itu, kita disarankan sebaiknya untuk tidak memamerkan kenikmatan yg kita miliki seperti misalnya anak yg lucu, keluarga yg bahagia, dll demi menghindari penyakit 'ain tsb. Kemudian kita juga disarankan apabila melihat sesuatu yg indah untuk mengucapkan, "Masya Allah, Tabarakallah". 

Dari kajian kemaren juga, aku pertama kali denger istilah "Ghibtoh" yaitu mengharapkan nikmat yg sama atau bahkan lebih dari yg dimiliki orang lain tanpa berharap nikmat orang lain tsb hilang dari dirinya. Kemudian Ustad Khalid juga menjelaskan tentang perbedaan Tawaqqul dan Tawakal, kalo Tawaqqul itu bergantung kepada Allah tanpa melakukan usaha apapun sedangkan kalo Tawakal melakukan usaha terlebih dahulu baru menggantungkan hasilnya kepada Allah Subhanahuwata'ala.

Nah kurang lebih begitulah isi kajian Ustad Khalid Basalamah kemaren...mudah-mudahan bermanfaat 😊😊😊

"Barang siapa menghidupkan sunnah yg baik dan ada yg mengikutinya, maka orang tsb mendapatkan pahala dari orang yg mengikuti sunnah tsb tanpa sedikitpun mengurangi pahala orang yg mengikuti".

Wednesday, August 23, 2017

(Pernah) Ngerasain Sleeper Bus Pertama di Indonesia

Gegara mindahin foto2 yg udah mulai bikin penuh memori hape, jadi ngeliat foto2 pas nyobain sleeper bus ke Purwokerto setahun yg lalu. Iyess betul, di Indonesia juga ada loh bus yg bisa sambil bobok2 cantik gitu...ga kalah sama sleeper bus di luar negeri sana.

Nyobain sleeper bus ini dulu berawal dari rencana mendadak keluarga yg pengen liburan di tempat adekku di Purwokerto pas long wiken tahun lalu. Mereka siy rencana bawa mobil pribadi dari Semarang, nah sedangkan aku sebagai anak perantauan di Jakarta mulai deh hunting tiket buat kesana...pilihan paling gampang siy naek kereta eh tapi namanya juga mendadak nyari tiket kereta pas long wiken pulak, ya manalah dapet..udah hopeless nih ga jadi ngikut keluarga buat liburan. Tapi rejeki emak solehah *ehem* pas cerita ke temen, dia malah inget sodaranya pernah ada yg naek sleeper bus ke Purwokerto. Wah amaze juga yak, baru tahu di Indo ada sleeper bus kayak gitu,,tapi ternyata sleeper bus ini emang baru beroperasi...pantes mamak gaul gini koq bisa sampe ga tahu #eeaaa.

sleeper bus penyelamat 😁
Akhirnya guggling lah soal sleeper bus ini, yg ternyata nama armadanya PO Brilian dan dia punya beberapa pool pemberhentian antara lain di Bekasi, Mampang, Pasar Rebo, dan yg lain2. Waktu itu siy kayaknya pool Mampang jadi alternatif terdekat dari kantor *walopun udah kebayang jalanan penuh di Kuningan, apalagi pas Jumat sore pulang kantor sesuai rencana waktu itu*....ketawa getir aja deh...hihi Waktu itu inget banget pas hari H, cuma berharap dapet ojeknya yg sandaran kakinya ga terlalu tinggi coz emak mungil ini bakal pegel ga karuan kalo sandaran kakinya ketinggian en bikin kaki melayang ga jelas gitu *kebayang kan ya deskripsinya :p*...dan alhamdulillah harapannya terkabul waktu itu...*eikee mah gitu doank udah hepi*

penampakan hasil guggling

Sesuai jadwal sleeper bus berangkat dari Mampang sekitar jam 7 malem tp kayakna waktu itu agak telat deh coz bus baru dateng sekitar jm 19.30. Waktu bus-nya dateng udah excited coz penampakan bus-nya emang lumayan gede dibanding bus biasanya. Si unyil yg setia jadi travelmate emak kemana-mana pun udah girang ga karuan pengen buru2 masuk ke bus. Oya tiket sleeper bus waktu itu 210K en it's really worth for every penny coz selain dapet "kamar" yg nyaman di dalem bus, kita juga dapet 1 kali makan di salah satu tempat makan yg dilalui pas perjalanan trus wifii yg super kenceng...mayan banget kan ya. Trus karna si unyil waktu itu umurnya masih 4 tahun, dia masih free of charge alias gratiiiss *horraaaaayyy*

mari berangkaaaaat

Sebelum masuk ke bus, kita disuruh copot alas kaki en ganti sama sandal yg udah mereka siapin di pintu masuk... Wooow berasa mau masuk kamar hotel aja ya...hihihi dan jreng...jreng...begitu masuk bus, suuperrrr excited coz penampakan dalem bus-nya emang bagus kayak pas kita guggling. Oya di dalem bus ini model bunkbed ya, jadi kita bisa milih mau tidur di atas ato di bawah. Karna bawa anak kecil en agak2 ngeri kalo di atas, so pilihan tidur di bawah terdengar lebih rasional buat kita...haha emaknya aja siy yg jiper while anaknya sebenernya pengen di atas katanya. Eniwei liat bunkbed gini jadi keinget pengalaman kita ngos2an ngejar sleeper train di Johor Bahru dulu. Untung yg ini ga pake edisi lari2an lagi πŸ˜…πŸ˜…

aisle inside bus
exciteeeeedddd πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

Nah penampakan di dalem masing2 "kamar" di bus kayak gini nih..ada tipi loh buat masing2 kamarnya dan beneran ada film ato musik yg bisa kita nikmati selama perjalanan...another plus for this sleeper bus πŸ‘ŒπŸ‘Œ

spacious room for us

hepi tipinya bs dipake πŸ˜€

Rute sleeper bus ini selain melayani jurusan ke Purwokerto, juga bisa ke arah Wonosobo, Purbalingga en Banjarnegara. Denger2 siy PO bus-nya emang yg biasa menangani pariwisata di daerah sono, so terobosan adanya sleeper bus ini emang buat meningkatkan pariwisata yg ada disana...very innovative...

Overall perjalanan ke Purwokerto selama kurleb 8 jam kemaren ga kerasa bikin capek coz kita bener2 bisa istirahat maksimal *ya iyalah bisa selonjorin badan gitu*. Oya dulu ada yg nanya, emang ga kerasa mual ya tiduran sambil perjalanan gitu, kan kadang suka kegoncang-goncang gitu bus-nya...nah dulu emang beberapa kali sempet kerasa goncangannya tapi ga bikin mual tuh,,,entah karna emang suspensi bus-nya yg mantep jd goncangannya ga terlalu ngefek ato efek emak dan si unyil yg kalo tidur suka kayak kebo, ga kerasa apa2...hahaha Mungkin pilihan di bed yg atas bisa jd alternatif ya buat yg suka mabok di jalan, karna mungkin goncangannya ga kerasa sebesar kalo tidur di bed bawah

Sekitar jam 4 pagi kita nyampe di terminal bus Purwokerto dan udah dijemput sama adek tercintaaah...alhamdulillaaaah...Etap sayang banget niy, pas sekitar bulan Desember mamaku en ponakan2 mau nyobain sleeper bus ini, ternyata lagi berhenti beroperasi karna ada masalah perijinan sama Dishub trus barusan ngecek ternyata sampai sekarang pun masih belum beroperasi lagi...waaah sayang banget ya...etapi lagi *kebanyakan tapi2 muluk yak πŸ˜…* pernah ngeliat baru2 ini kayaknya ada sleeper bus yg buat jurusan ke Malang, entah ya dari PO bus yg sama ato enggak...en ga tahu juga masih beroperasi or enggak...

Yang penting udah pernah ngerasain sleeper bus pertama di Indo ini....yeaayyy!!!!

look those sleepy tight face 😘

Friday, August 11, 2017

Nyang Lagi Happening buat Pegawai Pajak >> #PajakBertutur

Hari ini timeline para pegawai pajak lagi pada rame sama kegiatan #PajakBertutur yang diadain serentak oleh semua kantor pelayanan pajak di seluruh Indonesia...weiitssss kebayang yak hebohnya acara ini, ga terkecuali sama kantor emak yg juga ngadain acara yg sama. Kegiatan #PajakBertutur ini digagas sama kantor pusat biar masyarakat semakin sadar tentang pentingnya pajak buat negara kita. Udah tahu sendiri kan berapa utang negara ini? *iyes yg banyak banget itu :((* so pajak diharapkan jadi salah satu sumber penerimaan negara yg selain buat biayain segala macem pembangunan juga buat nutupin utang negara itu tadi. Acara #PajakBertutur ini juga dimaksudkan buat memecahkan rekor Muri *yg alhamdulillah berhasil juga* dalam rangka edukasi pajak dengan peserta terbanyak.


yeaay dapet rekor MURI

Ishhh bahasanya formil amat yak...haha tapi sebenernya cuma pengen cerita aja keseruan acara hari ini especially yg diadain sama kantor sendiri. Persiapan acara sih udah dilakuin jauh2 hari cuman emang pas rapat perdana, aku nya lagi ada diklat biar pinter baca laporan keuangan *setelah 4 tahun lamanya kagak pernah diklat ;p* so emang agak ketinggalan dikit update bout acara ini. Ternyata diriku kebagian buat bertutur *aiiih bahasanya* alias cuap2 bout pajak ke anak2 SD *yakali badan emak seuprit gini, biar seimbang kali ya sama tu anak2 SD :p*. Brainstorming bareng2 tim #PajakBertutur yg ke SD, kita sepakat buat bikin acara yg fun en asik buat anak2 SD ini...yakali anak SD disuruh dengerin paparan slide presentasi yg biasa2 aja, bisa2 kabur semuanya deh...eheheh. Eniwei persiapan acara #PajakBerptutur ini jadi kayak flashback pas dulu lagi nyiapin buat #KemenkeuMengajar kira2 setahun yg lalu. Kurang lebih siy hampir sama kayak Kelas Inspirasi gitu cuma ini emang fokus ke pengenalan tentang kerjaan Kementerian Keuangan en Direktorat Jenderal Pajak tentunya.

Dari hasil brainstorming, rencananya kita pengen mulai sama senam pinguin deh...eh ternyata pas sehari sebelumnya survey en ketemu sama Kepala Sekolahnya, si Bapak cerita kalo mereka biasa senam itu tiap hari Selasa en Kamis....wah cucok deh, anak2nya pasti udah pada hapal gerakannya kan ya tinggal kita niruin aja...hahaha *udah kebayang tadinya musti ngapalin gerakan dulu ;p*. Trus kalo soal materi sih kita serahkan sama Yang Maha Kuasa...eh....maksudnya serahkan ke masing2 pemateri...hehe. Karna aku kebagian story telling bout Kojib *maskot pajak tercinta*, udah tau lah mau ngapain coz tahun lalu pas di acara #KemenkeuMengajar juga sempet nyisipin materi soal ini en anak2 pada suka coz it's something new for them, apalagi kalo ada badut lucu ala2 Kojib gitu biasanya bikin anak2 SD lebih tertarik.


Dan keseruan hari ini dimulai dengan berpose dulu sama semua tim #PajakBertutur...muahaha....errr garing yak, etapi itu kan komponen paling utama demi mensukseskan acara ini #eeeaaa #kesimpulansendiri #dijitakpakdirjen


yuk pose dulu :))
Kelar sesi poto sebelum mulai acara *maaaak, harusnya berdoa dulu yak bukannya poto2 dulu...maapkeun kaum narsisme ini ;p*, tim pun mulai nyebar deh sesuai jobdesk masing2, ada yg ke SD N 02 Kebon Kelapa, dan sisanya ke SMP en SMK Santa Maria. Kalo lokasi sekolah2nya siy ga terlalu jauh dari kantor, tapi kalo jalan kaki ya lumayan bikin bedak kakak2 pengajar ini luntur *centil amat yak...hehe*, akhirnya di drop deh sama OB kantor coz kalo mau bawa mobil sendiri agak ribet juga parkirnya karna sekolahnya lumayan masuk ke gang senggol gitu deh.

Pas nyampe disana ternyata adek2nya udah pada duduk manis, lagi dengerin petuah2 nan bijak dari Bapak Kepala Sekolah. Di awal siy keliatannya pada anteng gitu tapi bukan anak2 namanya ya kalo ga pada heboh pake rebutan2 gitu...ahahaha untung kakak2 pengajarnya sabar *kibasjilbab*, jadi no problemo deh ngadepin anak2 yg heboh banget gitu *udah terbiasa kali ya ngadepin anak sendiri di rumah πŸ˜…*. Dan sesuai rundown acara, jam 9 pun acara kita mulai.


udah pada duduk manis

Adek2 yg tadinya keliatan malu2 gimana gitu mulai pada panas pas diajakin senam pinguin *ternyata pada banci tampil semua...haha*. Oya kita udah nyiapin juga beberapa coklat nih buat beberapa anak yg nanti berani jawab pertanyaan or berani maju ke depan...yg mana ternyata anak2 jaman sekarang adalah tipikal pengejar hadiah semua...jadi pada rebutan pengen maju ke depan...haha. Kirain kayak jaman tante eh kakak dulu, yg masih malu2 kalo disuruh maju ke depan *yakali tahun berapa ya itu ;p*. 


muka2 calm padahal deg2an πŸ˜†
Kojib selalu jadi idola anak2
muka2 serius dengerin story telling

Materi yg kita ajarin ke anak2 SD tadi tentang konsep pajak lebih kepada ngasih mereka pengertian kalo pajak itu sifatnya gotong royong dari masyarakat sendiri walopun bentuknya iuran wajib dan hasilnya pun dinikmati sama masyarakat juga dalam bentuk pembangunan jalan, jembatan, dan fasilitas2 lainnya. Pas ditanya ada ga yg pengen jadi pegawai pajak, ada beberapa anak yg jawab pengen en kalo ditanya kenapa, jawabannya karna pengen menjaga uang negara....aseeeeeek....amiiiin ya adek2


emak beraksi dulu

masih edisi emak beraksi πŸ˜…

pamer boneka Kojib nyook

Acara #PajakBertutur tadi berlangsung sekitar 60 menit dan berakhir dengan keseruan foto bersama *teteup ya bo'...foto bersama adalah kuntchiee kesuksesan acara πŸ˜‚*. Dan emang seru banget ya berbagi cerita sama adek2 yg notabene mungkin masih belum terlalu ngerti tentang pajak tapi at least mereka jadi ngerti kalo pajak itu emang penting banget buat pembangunan. Dan yah harapannya siy semoga suatu saat nanti mereka berkontribusi jadi pembayar pajak aktif buat negara ini.


say cheeeseee :))

foto sama tuan rumah alias kepsek-nya

"Kalau tidak sedari dini....kalau tidak dari sekarang....mau kapan lagi belajar pentingnya pajak buat negara ini?"