Friday, February 3, 2017

Terinspirasi dari Buku Kembali ke Titik Nol by Saptuari Sugiharto

Pernah ngerasa kayak gini ga?"ya ampuun gue kemana aja selama ini??masak baru tau sih"...hehe kalo dulu mungkin sering, terutama kalo sampai ga tau berita ter-update ato istilah kerennya kekinian...trus abiz itu nyesel, ngrasa jadi orang yg ga gaul banget....haha#lebay

Nah beberapa waktu yg lalu sempet banget ngerasa kayak gitu, bahkan untuk sesuatu yg bukan perkara sepele dan sebenernya udah dari lama banget perkara itu ada, tapi akibat terlalu meremehkan jadinya ya terlewatkan gitu aja..padahal itu perintah langsung dari Sang Maha Pemilik Segalanya.

Jadi ini ngomongin apa siy sebenernya??*ehem* Kali ini lagi pengen bahas sesuatu yg serius ya yaitu soal RIBA...iya RIBA yg itu, yg kita tahu kalo itu dosa tapi kadang terlalu menganggap sepele hal itu dan bahkan ga mempelajari secara lebih mendalam *tunjuk diri sendiri*. Trus kenapa tiba2 tersadar en pengen ngomongin itu???

Flashback dikit yak...

Berawal dari liat postingan temen soal buku yg judulnya Catatan Indah Untuk Tuhan by Saptuari Sugiharto atau biasa dipanggil mas Sapto. Temenku itu cerita kenapa buku itu recommended banget buat dibaca. Liat cover buku yg eye catching plus sedikit ulasan tentang buku itu di cover belakangnya, jadi tertarik buat beli buku itu juga...dan emang bener, buat yg butuh asupan rohani, buku itu cocok banget buat menggugah kembali rasa kecintaan kita sama Allah SWT. Tapi kali ini bukan mau review buku itu *next time mungkin*, tapi tentang buku lain dari pengarang yg sama yaitu mas Sapto. Seseorang yang udah membuka wawasanku tentang hal2 yg selama ini luput dari perhatian.

Dari buku Catatan Indah untuk Tuhan tadi, akhirnya berlanjut ke buku2 mas Sapto yg lain...pas pula ada promo bundling buku Berani Jadi Taubaters en Kembali ke Titik Nol, dari harga 256K jadi 198K *jadi aga rancu ya ini beli karna kepengen baca ato karna tergoda diskonnya yak...haha*. Nah waktu itu kebetulan bacanya yg Kembali ke Titik Nol dulu dan mulailah ngerasa ketampar banget pas baca buku itu.

Aku inget banget pas baca halaman2 awal dan sampailah di suatu paragraf :
"Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan tinggalkanlah sisa riba (yang belum dipungut) jika kalian orang-orang yg beriman. Jika kalian tidak mengerjakan (meninggalkan sisa riba), maka ketahuilah, bahwa Allah dan Rasul-Nya akan memerangi kalian." (Al Baqarah : 278-279)

Dan seketika badan merinding banget. Ya Allah jadi selama ini tuh udah kayak ngajak perang sama Allah en Rasul-nya??astagfirullah...punya kekuatan apa kita sampai berani menabuh genderang perang sama Allah en Rasul??terus udah deh, nangis sejadi-jadinya....ngerasa berdosa en takut banget 😭😭.

Jadi sebenernya RIBA itu apa sih?koq sampai segitu berbahaya en berdosanya??aku ambil skrinsut dari hasil diskusi sama temen ya buat penjelasannya..


Dasar definisi RIBA itu kan tambahan ya, cuma tambahan yg seperti apa nih??Hasil guggling dari beberapa sumber tentang riba, ada yg paling enak mempelajarinya yaitu dari rumaysho.com tentang 10 Kaedah Memahami Riba, antara lain :
"Setiap utang piutang yang ditarik manfaat di dalamnya, itu adalah RIBA"
Pernah ketemu ga praktek utang piutang yg ga pake manfaat tambahan alias bunga??ga pernah yak..kecuali minjem ke sodara, ortu ato temen deket...jadi udah pasti ya hutang kita selama ini yg pake bunga itu RIBA *dan seketika menatap nanar tumpukan tagihan utang penuh bunga*

Trus kenapa sih RIBA itu dilarang??pastinya kalo Allah memerintahkan untuk meninggalkan sesuatu, ada hikmah besar di balik perintah itu. RIBA itu kan udah jelas ya akan merugikan salah satu pihak, belum lagi RIBA itu juga bakal bikin orang terlalu berambisi sama harta duniawi sampai ga memperdulikan orang lain lagi, en masih banyak lg pengaruh buruk lainnya dari RIBA, jadi ya pasti RIBA itu dilarang dalam Islam.
"Allah memusnahkan RIBA dan menyuburkan sedekah" (Al Baqarah : 276)

Balik ke buku Kembali ke Titik Nol tadi, selain dijelasin tentang RIBA itu apa, di buku itu juga diajarin caranya berproses untuk meninggalkan RIBA...yg pertama kali ya tentu aja bertaubat dari dosa2 RIBA, mohon ampunan Allah atas dosa2 RIBA yg pernah dilakukan dan berjanji ga akan mengulangi lagi.

Di buku itu juga pertama kalinya aku tahu tentang istilah azzam atau niat dengan bersungguh-sungguh. Jadi kalo udah shalat taubat sepenuh hati ya lanjut deh ke berazzam untuk meninggalkan RIBA. Azzam ini juga dibuktikan dengan langkah nyata yg dilakukan ato langsung action ga cuma omdo alias omong doank. Banyak dari orang2 yg berazzam meninggalkan RIBA memulai dari hal yg termudah yaitu menggunting semua kartu kredit yg dimiliki. Duh jujur aku deg2an banget pas mau gunting semua credit card (CC) yg ada tapi yaudah aku mantepin hati aja sambil baca bismillah dulu sebelum gunting semuaCC yg ada di dompet...Nizam ampe nanya, "Mama lagi mainan apa koq gunting2?"haha. Walopun case nya kalo di aku, gunting semua CC itu belum sepenuhnya sama dengan nutup CC coz jujur aja masih ada beberapa tagihan yg harus diselesein dulu, tapi setidaknya udah mengurangi akses buat make CC lagi.

say goodbye forever
Ada yg bilang RIBA itu kan identik sama bank ya, trus ada yg mempertanyakan masak sih di jaman sekarang ga butuh bank??Sebenernya perkara RIBA ini bukan masalah menjauhi bank ato engga, tapi berusaha meminimalisir dan bahkan sebisa mungkin tidak bersinggungan dengan produk2 perbankan yang jelas2 mengandung RIBA kayak KPR, kartu kredit, asuransi, pinjaman bank, leasing, en masih banyak lagi. Tapi toh ada juga koq jasa2 perbankan yang masih bisa kita pakai en ga mengandung RIBA misal bayar token listrik kena tambahan biaya, itu bukan RIBA tapi kita bayar fee karna uda memanfaatkan jasa dari bank. Ada siy yg bakal nyinyir, mana mungkin bisa beli rumah kalo ga pake KPR??jawabnya tergantung seberapa kuat keyakinan kita sama rejeki yg dikasih Allah SWT. Toh kalo emang belum mampu beli rumah, bisa nebeng dulu di ortu ato kalo mau mandiri ya bisa ngontrak ato ngekos dulu. No offense ya friend, walopun jumlahnya ga sebanyak orang2 yg mampu beli rumah lewat KPR tapi ADA koq orang2 yg memang beli rumah secara cash walopun bertahap pembangunan rumahnya *sambil nebeng di rumah ortu dulu* ato emang nunggu lama setelah tabungannya terkumpul. Tapi intinya apa, orang2 itu percaya bahwa Allah bersama orang2 yg meninggalkan sesuatu karena Allah SWT.

Kelar urusan gunting menggunting CC, ada lagi nih yg bikin galau gundah gulana yaitu soal asuransi. Di buku itu dijelasin bahwa asuransi itu mengandung unsur ghoror atau ketidakpastian, jadi sebisa mungkin dihindari karna seolah-olah segala sesuatu di masa depan itu serba suram jadi harus punya asuransi buat back up plan padahal ada sesuatu yg lebih besar yg seharusnya jd tempat sandaran kita...naif mungkin kedengerannya *iya, aku udah sering banget dibilang naif sama beberapa orang...it's okay, siapa tau ke-naif-an itu yg bs menyelamatkan dari siksa neraka* tapi ya emang gitu adanya. 
"Hasbunallah wa ni'mal wakiil, ni'mal maula wa ni'man nashiir
Artinya : cukuplah Allah tempat berserah diri bagi kami, sebaik-baik pelindung kami dan sebaik- baik penolong kami

Soal asuransi ini bikin aku diskusi sama banyak orang dengan berbagai masukan yg lumayan beragam, dan akhirnya terlepas dari mana yg benar dan mana yg salah, untuk asuransi masih aku terusin nih...insyaAllah, Yang Maha Kuasa tahu akad apa yg dulu aku niatin pas buat asuransi2 itu...mudah2an ya Allah jalan yg aku ambil ini ga salah. Oya soal asuransi juga bisa dibaca disini , ada penjelasan lengkap kenapa segala macam asuransi itu mengandung unsur RIBA walopun masih ada opsi asuransi syariah tapi tetep perlu dilihat dulu deh dengan seksama tentang akad2nya, jadi bukan cuma asal pake label "syariah" kita langsung percaya gitu aja.

Masih ada niy soal reksadana yg kebetulan aku juga invest disana. Reksadana dan saham lumayan jadi perdebatan alot sama seseorang di luar sana *sok misterius :p* tapi aku lebih condong kalo itu juga RIBA walopun mungkin ada yg berpendapat itu syubhat tapi daripada ragu2 kan katanya mendingan ditinggalkan aja. Lagian kalo menurutku masih banyak koq cara investasi lain selain lewat dua jalan itu yang tentunya lebih jelas kehalalannya *halah bilang aja emang ga pinter maen saham 😂*. Kalo soal ini, aku suka sama penjelasan dari link ini, menurutku siy udah lumayan jelas en gampang ditangkep penjelasannya buat orang yg cetek ilmu agamanya kayak aku...haha.

Nah kalo leasing gimana niy?kalo itu ya udah pasti RIBA ya kan ada unsur bunga disana. Dan aku sendiri masih punya tanggungan Mobil yang baru tahun depan kelar urusannya sama leasing...kalo soal Mobil ini sempet beberapa kali ngomong sama Nizam, kalo Mobil dijual aja gimana, kita ganti naek motor lagi aja kayak dulu...dan anaknya langsung nangis sodara2 😂😂😂 jadi ya masih butuh pertimbangan panjang soal Mobil ini, berharapnya siy ada rejeki lebih jadi bisa ngelunasin di tahun ini ato secepetnya...aamiiin2 ya robbal alamiin...
Allah akan bersama (memberi pertolongan pada) orang yang berhutang (yang ingin melunasi hutangnya) sampai dia melunasi hutang tersebut selama hutang tsb bukanlah sesuatu yang dilarang oleh Allah (HR. Ibnu Majah no.2400. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shohih)

Dan terakhir soal tabungan rencana yg aku simpen di beberapa bank konvensional *tsaaaah kayak punya banyak ajah 😝*, akhirnya hari ini beres buat nutup salah satunya dan beralih ke investasi lain. Dari diskusi sama mbak2 di luar sana *ailopyu mba😘* disaranin buat invest emas aja eh malah nambah ilmu lagi deh soal jual beli emas yg sesuai sama syariat Islam *next time mungkin pengen bahas ini*...ya Allah selama hampir 30 tahun ini *ketahuan deh udah tuwir* hidup di dunia apa ya?koq ga mempelajari hal2 seperti itu?astagfirullah, ampuni hamba ya Allah 😢😢

Trus yang kena dosanya RIBA itu siapa aja sih?Apa cuman bank-nya aja yang berdosa??

Dalam sebuah hadits diriwayatkan : "Dari Jabir ra bahwa Rasulullah SAW melaknat pemakan RIBA, yang memberikannya, pencatatnya dan saksi-saksinya." Kemudian beliau berkata, "Mereka semua sama! (HR. Muslim)

Jadi jelas kan ya semuanya itu dosanya sama...nah soal ini, di tengah kegalauan besar dalam berproses meninggalkan RIBA, Allah mempertemukan dengan sengaja *karna emang udah janjian mau ketemuan siy* sama seseorang yang ternyata juga lagi mempelajari secara mendalam soal RIBA ini...rasanya kayak nemuin oase di padang pasir yg gersang, legaaaa banget rasanya, ada sesuatu yg sejuk menjalar dari kerongkongan sampai ke dalam hati. Kalo sodara seperjuanganku ini perlu memantapkan hati lebih dalam lagi karna kebetulan dia mencari rejeki dari tempat yg menjadi sarana RIBA selama ini...Bismillah ya saudaraku tersayang, insyaAllah rejeki yg luar biasa menunggu di depan sana kalo kamu mantap untuk meninggalkan dosa RIBA ini karna Allah semata.

Dan buku Kembali ke Titik Nol ini bener2 menginspirasi aku buat hijrah ke jalan yang lebih baik yang diridhoi sama Allah SWT. Buat temen2 yg mungkin ngerasa tersinggung sama tulisanku ini, ya maap ga bermaksud seperti itu tapi emang kebenaran sesuai ajaran Allah SWT kayak gitu. Tulisan ini dibuat bukan buat riya', toh aku juga belum 100% bersih dari RIBA tapi setidaknya tulisan ini jadi pengingat diri sendiri kalo suatu saat sampai terpeleset ke jalan RIBA lagi, malu lah sama Allah..udah dikasih hidayah eh balik ke jaman jahiliyah..malu aja sama tangan yang ngetik tulisan ini lewat hape *pegel cyiiin*...malu juga sama mata yg udah kriyip2 *uda jam 00.31 saat nulis ini* tapi hati masih ingin menumpahkan segala keresahan lewat tulisan *bahasanya pujangga banget yak...he he*.

Alhamdulillah banget ketemu buku yg luar biasa isinya, dengan bahasa yg ringan tapi penuh kebenaran...mudah2an tulisan ini juga bisa meneruskan ilmu yg bermanfaat dari buku Kembali ke Titik Nol tadi...duh ga sabar nunggu buku ketiganya dikirim *udah ikutan PO nih*. Bismillah, semoga proses hijrah ini benar-benar berujung dengan terbebasnya diri dari segala macam praktek RIBA yg ada...aaamiiin2 ya robbal alamiiin.



No comments:

Post a Comment