Tuesday, March 7, 2017

Belajar Rahasia Magnet Rezeki dari Ustad Nasrullah

Bismillah, semoga niat nulis ini ga pernah dihinggapi perasaan riya' atau ujub atau apapun yg berkonotasi negatif...

Jadi wiken ini boleh dibilang dikasih kesempatan yg luar biasa banget sama Allah untuk benar-benar ber-muhasabah. Bahwa diri ini berlumuran dosa itu pasti, tapi ketika hati benar-benar mengakui secara alami rasanya ada ledakan emosi yg ga terbendung lagi.

Berawal dari akhirnya join channel telegram-nya Magnet Rezeki *sebenernya dulu udah pernah dikasih tau sama mb Isti tapi akhirnya baru join beberapa waktu yg lalu* trus nemu info kalo akhir pekan ini bakal diadain training-nya di Jakarta, akhirnya memutuskan buat ikut aja. Tadinya sempet ngajakin temen biar tiket perorangan yg 400K bs jadi 325K kalo pesen 2 *prinsip emak irit 😝* tapi karna doi ga bisa yaudah akhirnya tetep berangkat walo sendirian *niatin buat investasi ilmu deh*. Eh disana akhirnya nemu temen yg asik banget namanya mba Papaw en mba Vidya  plus mba Nurjannah.


kenalan pertama dan langsung wefiee bersama 😀
Acara training aga molor dikit mungkin saking mem-bludaknya peserta ya jadi panitia aga kewalahan, tapi ga terlalu lama koq molornya. Dari awal pembukaan udah kerasa banget aura training yg asik plus semangat banget. Dipandu mas2 MC yg ganteng#eeeaa #tapilupanamanya dan lanjut ke pembicara utama yaitu Ustad Nasrullah. Tadinya kebayang Ustad yg jaim tapi ternyata doi lucu banget *ala2 stand up gitu deh* plus smart tentu ajah. Dimulai dari perkenalan tentang bisnis2 yg digeluti sama Ustad Nasrullah yg berbekal dari ilmu Magnet Rezeki yg dia pelajari trus berlanjut ke beberapa cerita awal mula beliau akhirnya mempelajari bahwa sebenernya REZEKI itu datangnya seperti air bah....asal kita tau RAHASIA-nya.


suasana Training *taken by mb Papaw


rame yak *taken by mba Papaw

Nah disini ga bakal lah cerita materi training secara detail *kayak bisa ajah 😂😂*. Lagian takut juga melanggar Hak Kekayaan Intelektual orang lain, entar ditangkep hansip....hahaa *asa ga nyambung*. Aku cuma pengen cerita aja gimana perasaan yg luar biasa aku rasain sewaktu dan setelah ngikutin training kemarin *lagi2 mudah2an tidak berujung ke riya' ataupun ujub*. Pun ini juga bukan postingan berbayar dari Ustad Nasrullah buat promosiin trainingnya *kayak kenal ajah 😅*, lagian ga usah dipromosiin udah banyak yg ngebet kalee pengen ikut trainingnya..hehee.

Lanjut ke trainingnya yak, di awal training kita diajarin satu konsep bahwa "Everything in this universe is ENERGY". Sering kan kita ngerasa kalo orang tua terutama Ibu kadang2 bisa ngerasain kalo kita lagi ada masalah berat. Itu karna kita terhubung di satu dunia yg namanya DUNIA QUANTUM. Ustad Nasrullah ngajak kita buat berpindah dari DUNIA REALITA ke DUNIA QUANTUM, karna keajaiban baru akan terjadi kalo kita bisa move on dari dunia realita tadi, termasuk keajaiban rezeki yg selama ini beliau alami.

Kita diajarin buat ngerubah pola pikir yg selama ini kebanyakan negative thinking biar semuanya bisa jadi positive thinking, even kejadian terburuk sekalipun kayak misal keluarga yg meninggal, anak yg kena narkoba, dan lain sebagainya. Emang siy teori-nya gampang tapi prakteknya kadang ga semudah itu walopun bukan ga mungkin untuk dilakukan. Ustad Nasrullah ngajarin kita buat selalu maksain diri untuk ngerubah kata2 yg maknanya negatif jadi sesuatu yg bernilai positif atau setidaknya lebih tinggi maknanya. Contoh kecilnya kayak kata macet, biasanya kalo di jalan pas jam pulang kantor niy sering kan ya kita ngeluh bilang, "duh jalannya macet banget". Nah menurut Ustad Nasrullah secara tidak langsung kita sedang mendoakan diri kita sendiri, "Ya Allah macet-kanlah hidupku, macet-kanlah rezekiku, macet-kanlah kebahagiaanku, dsb", karna di Dunia Quantum kita itu satu (energi) yg sama dan terhubung. Jadi segala macam negative thought baik yg terucap ataupun baru terpikir di dalam otak kita akan kembali ke diri kita sendiri. Makanya kata macet tadi diganti dengan penuh biar Allah memenuhi kehidupan kita dg kebahagiaan, rezeki yg berlimpah dan hal-hal baik lainnya.

Nah soal kata macet tadi sempet nularin ilmu itu ke abang gojek yg jemput daku kemaren *haha sok yes banget*
👷 : "Duh jalanan sekarang semuanya macet ya neng"
👧 : "Bukan macet bang tapi penuh"
👷 : "Hah.. Koq bisa neng??"
👧 : "Iya kalo macet kan kesannya ga enak bang, entar Allah bikin macet hidup kita kan ga enak juga...kalo penuh kan kayak harapan semoga hidup kita penuh kebahagiaan#aseek"
👷 : "Wah iyaya neng, bener juga yak...Makasi udah dikasi tau ya neng"
👧 : "Iya sama2 bang" *benerin jilbab*

Kalo udah dapet konsep positive thinking tadi akhirnya berlanjut ke positive feeling. Dari pikiran tadi berlanjut ke perasaan atau hati, disini kita belajar buat selalu bersyukur sama apapun yang kita miliki. Klise siy sebenernya tapi ya emang gitu adanya...
Dan (ingatlah juga tatkala Tuhanmu memaklumkan ; "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, niscaya Aku akan tambah nikmat kepadamu..." (QS.Ibrahim : 7)

Trus kalo masalah kita terlalu besar, masih mungkin ga siy kita tetep punya positive feeling kayak tadi??Nah di channel telegram-nya Magnet Rezeki diajarin berbagai konsep ilmu buat meredakan segala gejolak perasaan negatif yang ada, kayak Paradox of Candy, konsep Jeruk Nipis, konsep Membangun Taman, konsep Terumbu Karang dan lain sebagainya. Ga tahu ya kalo buat orang lain, tapi kalo buat aku sendiri kerasa ketampar banget sama semua konsep-konsep itu. Akhirnya jadi sadar kenapa selama ini sering feels gloomy, ya karna keseringan "ngasih jeruk nipis" ke hidup sendiri#curhatcolongan...hehe. Dan emang bener, belum pernah ikut training yg selama acara training itu berlangsung, badan sering banget ngerasa merinding plus mungkin itu hari dimana ucapan istighfar paling banyak keluar dari mulutku.
"Maka (apakah) barangkali kamu akan membunuh dirimu karena bersedih hati sesudah mereka berpaling, sekiranya mereka tidak beriman kepada keterangan ini (Al Quran)"

Dan yg terakhir inti dari Magnet Rezeki adalah positive motivation. Kadang kita kan suka nyari-nyari yak, rezeki kita paling besar itu ada dimana siy?Kita usaha mati-matian nyobain berbagai bidang usaha tapi koq rezekinya cuma itu2 aja?Padahal sebenernya konsep rezeki datang seperti air bah atau hujan yang lebat itu ada kalo kita me-MULIA-kan dan mem-BAHAGIA-kan orang lain. Orang lain ini so pasti yg pertama adalah orang tua kita karna puncak rezeki kita ada sama mereka, baru kemudian keluarga kita yg lain ataupun orang2 lain yang kita temui. Di training itu pula diajarin tentang "speedometer" biar hati kita senantiasa terjaga untuk selalu punya positive motivation. Nah soal detail "speedometer" ini bisa baca di bukunya Ustad Nasrullah yang judulnya Rahasia Magnet Rezeki, komplit banget deh penjelasannya.


layak buat masuk koleksi buku kita 😊
sempetin minta tanda tangan penulisnya

Another magic feeling pas training kemaren itu aku rasain pas di sesi disosiasi dimana kita disuruh merenung dan membayangkan orang-orang yg selama ini kita lukai hatinya baik sengaja ataupun ga sengaja dan juga orang-orang yang pernah melukai hati kita. Di sesi ini kita diajarin buat melepas seluruh rasa bersalah dan perasaan terluka yg ada biar kita bener-bener siap buat menjalani hidup yg baru. Jangan ditanya deh suasananya waktu sesi ini, masing-masing orang hanyut sama perasaannya dan cuman terdengar suara isak tangis di sekeliling kita dengan suasana sekitar yang syahdu karna ga ada penerangan sama sekali plus mata kita terpejam, fokus dengan gambaran orang-orang yg pernah mengisi hidup kita baik dalam suka maupun duka. Di sesi ini pula kita disuruh membayangkan diri kita ini kayak bayi yang didekap erat oleh ibu kita. So pasti cuma ada perasaan nyaman serta hangat dalam dekapan ibu dan belum ada rasa bersalah karena DOSA. Semua rasa sesak akan himpitan permasalahan yg ada rasanya hilang waktu kita membayangkan wajah ibu kita yang tersenyum bahagia melihat ke arah kita yang masih polos waktu itu. Masya Allah, luar biasa banget rasanya...

Sesi penutup training kemaren pun juga ga kalah luar biasa coz kita berpasangan sama temen di sebelah kita *waktu itu aku sama mba Nurjanah*, trus kita pegangan tangan erat sambil memejamkan mata dan bergantian berdoa sepenuh hati akan semua hajat2 yang kita punya. Sedangkan orang yang menjadi pasangan kita berdoa, menatap mata kita dan mendoakan secara tulus agar segala hajat yang kita minta dikabulkan oleh Allah SWT. Nah dasarnya eikee kan orangnya melodrama Asia yak *nyengir*, udah pasti lah nangis bombay pas sesi ini...nangis antara sungguh2 berdoa biar segala harapan dikabulkan sama Allah dan nangis terharu karna ada orang yg ga kita kenal sama sekali ikhlas mendoakan segala hajat kita agar dikabulkan Allah SWT. Ya Allah semoga Engkau merahmati Ustad Nasrullah dengan segala kebaikan yang ada dan mengabulkan semua hajat dan harapan semua orang yang hadir waktu training kemaren itu....aaamiiiin2 ya robbal alamiin.

Oya di sesi penutup itu juga ada salah satu momen mengharukan waktu ada salah satu peserta training yang ternyata memiliki keinginan untuk masuk Islam. Wow merinding banget waktu peserta training itu mengucapkan 2 kalimat syahadat *baru kali ini ngelihat secara langsung*. Mudah2an banyak orang baik yang membimbing dia buat belajar Islam secara benar dan meneguhkan hatinya di jalan Islam selamanya, sampai ajal menjemput...aaamiiin2 ya robbal alamiiin.

Hari Minggu-nya lewat majelis Mihrab Qalbi yang diadain di Pasaraya Grande Blok M, Ustad Nasrullah ternyata ngisi kajian disana. Alhamdulillah pas ada waktu dan kesempatan jadi bisa ikut kajian itu. Di majelis itu membahas materi yg hampir sama kayak waktu training kemaren, tapi ada satu hal yg bikin aku tertarik waktu majelis itu yaitu tentang cara untuk menyampaikan permohonan maaf kepada seseorang yang kita ga bisa lakukan secara langsung dan juga tentang cara mengikhlaskan kesalahan orang lain. Ustad Nasrullah waktu itu nyuruh kita buat bikin daftar orang yg pernah kita lukai hatinya dan juga daftar orang-orang yg pernah melukai hati kita. Lagi-lagi karna saya orangnya telenovela banget, nulis daftar gitu aja pake nangis...hehe *maap yak*. Kelar nulis daftar itu, Ustad Nasrullah ngajak buat shalat hajat untuk masing-masing nama orang yg ada di daftar itu..memohon maaf dan mencoba memaafkan lewat Allah. Kata beliau, apa-apa yg kita lakukan melalui Allah, insyaAllah hasilnya akan lebih menentramkan hati. Dan sampai tulisan ini dibuat, aku baru sampai di daftar nama orang ketiga...ada satu nama yg pasti akan sangat sulit buat ngelakuin shalat hajat itu, terlalu banyak "jeruk nipis" yg sudah diteteskan. Bahkan kemaren itu sempet mimpiin orang itu padahal lagi ga kepikiran juga siy, makanya sempet mau nyapa takut kenapa-kenapa tapi akhirnya mengurungkan niat itu. Bismillah aja, semoga Allah senantiasa melindungi dia.





rame juga majelis-nya

Ilmu terakhir yang aku pelajari kemaren dan kayaknya ngena banget di aku itu tentang garpu tala. Segala macam keluh kesah tentang kehidupan dunia yg kita rasain coba benar-benar dicari solusinya lewat Al Quran. Waktu nulis ini pertama kali sempet masukin isi terjemahan ayat yg menurutku pas banget sama suasana hati, cuma waktu itu ga ada catetan itu dari surat apa cuman adanya keterangan ayat. Trus malemnya coba praktekin ilmu garpu tala yg diajarin Ustad Nasrullah, buka Al Quran sambil berdoa, "Ya Allah titipkanlah satu ayat untuk hamba malam ini". Dan dari berlembar-lembar ayat suci Al Quran yg ada, yg terbuka secara ga sengaja adalah satu ayat setelah ayat yg tadi aku cari itu dari surat apa. Subhanallah...seolah-olah Allah berbicara secara langsung, "ini iho surat yg kamu cari"...ga bisa dibayangkan gimana perasaan waktu itu, cuma bisa merinding membayangkan kebesaran Allah SWT.

"Sesungguhnya Kami telah menjadikan apa yang ada di bumi sebagai perhiasan baginya, agar Kami menguji mereka siapakah di antara mereka yg terbaik perbuatannya" (QS Al Kahfi :7)

Alhamdulillah buat wiken yg luar biasa banget kemaren, mudah-mudahan Allah SWT senantiasa membimbing dalam setiap proses kehidupan ini...aaamiiin2 ya robbal alamiin






2 comments:

  1. Wah makasih byk sharingnya.. coba sy bs ikutan acaranya ya..soalnya belum pnh denger tausiyah ust nasrullah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 mba...coba gabung ke channel telegramnya Ustad Nasrullah, magnet rezeki...banyak ilmu2 yg insyaAllah sangat bermanfaat

      Delete