Wednesday, August 9, 2017

Maaf ya Nak untuk Rasa Kecewa Itu

Sering ya kita sebagai orang tua ngerasa bersalah sama anak kita and I just feel it. Rasa bersalah yg entah kenapa sakitnya ga karuan rasanya...padahal kalo kata ustad Nasrullah men"jeruk nipis"i kehidupan sendiri itu sebaiknya amat sangat dihindari esp kalo kita mau menjalani hidup dengan tenang. But what was going on several minutes ago, bikin aku ngerasa luar biasa bersalah sama Nizam.

Dimulai dari sore hari pas udah nyampe kos, entah kenapa Nizam tiba-tiba keinget sama seseorang en minta banget buat telpon orang itu, anaknya mohon2 banget buat bisa nelpon, but complex situation between us, bikin permintaan kesayanganku itu ga bisa dipenuhi. Pas malem pun anaknya masih kekeuh minta buat telpon tapi aku bilang ga bisa dan ga bisa jelasin dengan gamblang ga bisa-nya karna apa. Dan anaknya pun marah ga karuan, lets say doi tantrum berat...dibujuk segala macem ga mau. Sampai akhirnya aku paksa buat dipeluk, dan sampailah pada momen yg menghancurkan hatiku sebagai seorang ibu. Untuk pertama kalinya Nizam menumpahkan seluruh air matanya dan ngomong sambil sesenggukan, "aku cuma pengen telpon ayah...aku kangen pengen denger suara ayah". Oh God, sorry for being very weak at that time. Akupun ga tahan buat ga nangis en meluk Nizam semakin kenceng.

Maafin mama banget ya, Zam untuk situasi yg bikin kamu harus sangat merindukan seseorang yg mungkin udah ga peduli. Maafin mama banget karna telah melibatkan kamu dalam situasi yang mungkin ga seharusnya dirasain sama anak sekecil kamu. Andai mama bisa muter waktu ke masa lalu, mama akan bener2 ngejaga kamu dari perasaan patah hati seperti saat ini, tapi Allah melarang kita untuk berandai-andai atas apa2 yg udah terjadi di hidup kita, Zam. Allah cuma pengen kita sabar ngejalani hidup yg mungkin sedang berada dalam posisi yg kurang menyenangkan. Allah pengen kita jadi orang yg lebih baik, nak.

Mama pengen kamu jadi anak yg kuat, mama ga pengen keliatan lemah di hadapan Nizam, tapi maap sekali lagi, ternyata (kadang) mama tak sekuat yg mama kira...maafin mama ya Nizam...

2 comments:

  1. Aku tak tahu harus berkata apa.
    Keep being strong, Ivna... Kamu udah melakukan yang terbaik untuk kalian berdua.
    Nizam, suatu saat kamu akan mengerti kok.
    Peluk dari titi buat kalian berdua...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasii Titi...your hug and ears to hear all my story, it means a lot...

      Delete