Sunday, November 5, 2017

Seseruan di Perpustakaan Nasional RI

Gegara kemaren ada yg posting posternya acara Festival Dongeng International Indonesia 2017 di salah satu grup, jadi kepo banget sama acaranya. Eh trus pas googling lokasi acaranya baru tahu ternyata diadakan di Perpustakaan Nasional RI (Perpusnas) yang baru diresmikan sama Presiden Jokowi bulan September kemaren dan baru dibuka untuk umum tanggal 9 Oktober 2017. Nah pas googling itu baca salah satu cerita jurnalis yg udah kesana, koq kayaknya asiik banget itu perpustakaan, jadi tambah kepengen deh buat cuss kesana sekalian pengen lihat acara Festival Dongeng itu.

poster yg bikin penasaran

Jadi Perpustakaan Nasional RI yang baru (kalo yg lama ada di daerah Salemba) ini ada di Jalan Medan Merdeka Selatan Nomor 11, Gambir, Jakarta Pusat, sederetan sama Kedubes Amerika. Kalo dilihat dari lokasinya emang strategis banget coz dari tempat itu nyebrang udah nyampe deh ke pintu masuk parkiran IRTI. So buat yang pengen eksplor Monas abiz dari perpusnas itu bisa banget, tinggal nyebrang aja deh. Selaen itu buat yang pengen nyobain bis tingkat keliling Jakarta gratis, salah satu halte nunggunya juga di sebrang perpusnas tadi, tapi siap2 antri panjang ya kalo wiken gini. Perpusnas ini diklaim sama Presiden kita sebagai perpustakaan tertinggi di dunia, karna memiliki 27 lantai...woooh manteeeep yaaaak #banggaaa

hei kids jaman now, maen ke perpus nyoook
Nah pas masuk ke perpusnas ini kita akan disambut dengan sederetan foto bapak Presiden kita dengan segala macam aktivitasnya, ada acara resmi sama pejabat negara yg lain tapi ada juga aktivitas yg santai kayak salah satu foto beliau lagi maen bulu tangkis sama Susi Susanti trus sama yg laen jugaak *lupaa siapa lagi*...selain foto2 tadi juga ada beberapa pajangan tentang dunia tulis menulis kayak aksara dari berbagai daerah *ga sempet moto* trus ada juga alas menulis dari berbagai tanaman yg ada plus pajangan lain khas museum gitu. Oya di hall masuk perpusnas ini ada sofa2 yg ditata apik gitu plus comfy banget kayaknya kalo duduk disana, ala2 kursi malas gitu tapi ga sempet nyobain duduk disana coz ramee beuuud

deretan foto aktivitas Presiden Jokowi

hall setelah pintu masuk

alas nulis dari berbagai tanaman

salah satu alas nulis dari daun lontar
Kelar menyusuri hall setelah pintu masuk tadi kita akan keluar ke semacam tempat terbuka gitu yg asik banget kalo cuaca lagi ga panas coz buat anak2 yg doyan lari-larian pasti demen karna tempatnya luaaaaas banget tapi kalo siang en pas panas yasalam deh coz tadi kayaknya belum terlalu banyak pepohonan yg bikin adem...kebetulan pas ak kesana sekitar jam 2 siang cuacanya lagi ga panas *dan untung ga hujan juga* jadi saat yg tepat buat eksplor ruang terbuka perpusnas ini. Terus karna ada acara Festival Dongeng itu jadinya ada beberapa photo booth yg bisa dipake buat maksa si anak kicik pepotoan disana...haha. Oya rundown acara Festival Dongeng itu juga dipajang gede di ruang terbuka tadi so pengunjung ga bingung deh mau ngikutin jadwal dongeng yg jam berapa.

biar ga bingung tinggal ikuti jadwal acara

banyak photo booth kereeeeeen

Nah dari ruang terbuka tadi udah keliatan tuh bangunan tinggi 27 lantai tadi, trus kalo untuk panggung utama Festival Dongeng tadi ada di lantai 1 bangunan ini. Sempet ngeliat sebentar dongeng di panggung utama ini tapi karna rameee bangeet plus dapet tempat di belakang yg notabene jadi ga keliatan apa2 buat emak liliput ini plus anaknya so kita ga terlalu lama disini, melipir langsung ke lantai 2 di atas. Sekilas ngeliatin ke bawah pas naek eskalator ke acara mendongeng di panggung utama tadi emang keliatan seru banget coz anak-anak diajak ikut seru-seruan kayak nyanyi or dancing bareng sambil dikasih cerita dongeng yg penuh penghayatan asik dari para pendongengnya...two thumbs up buat para pendongeng ini...

ngeliatin keseruan di panggung utama
Di lantai 2 ini ada Layanan Keanggotaan kalo kita mau buat kartu anggota perpusnas ini biar bisa dapet akses untuk baca-baca buku dari perpusnas ini *ya ampyuuun jadi inget jaman esempe pinjem buku dari perpus, jaman esema lupa tapi kayaknya ga pernah...haha*, cuma pas aku kesana karna hari Minggu so lagi tutup deh. Cara daftarnya siy katanya kita tinggal isi biodata di komputer yg disediakan di ruangan ini trus nanti dapet nomer antrian yang harus dikasih ke counter, dari sana akan diambil foto buat pembuatan kartu ini, prosesnya cepet koq katanya cuma sekitar 5 menit udah jadi. Okee, next time mau nyoba bikin aaah.....

hari Minggu tutup tapi Sabtu tetep buka kata pak Satpam

ketentuan pendaftaran
Lanjut ke lantai 3 disini ada beberapa ruang yang dipake untuk kelas Workshop dan beberapa jadwal mendongeng khusus. Untuk workshop en jadwal Festival Dongeng yg khusus ada biaya yg harus dibayarkan, cuma ga ngecek deh berapa biayanya. Oya penamaan ruang2 di perpusnas ini ada kayak Ruang Kurcaci, Ruang Peri, dan lain sebagainya...lutchuuu yaaak...hehe. Selain ruang khusus tadi, di hall yang ada di lantai 3 ini dipake buat semacam bazaar kayak jualan berbagai macam alat untuk art trus ada juga mainan dari kayu atau kerajinan tangan lainnya...cuma sempet nengok bentar kesini, takut khilaf pengen belanja...hahaha. Lanjut naek eskalator ke lantai 4 ini, ada kantin yang tersedia kalo misal kelaperan pas maen ke perpusnas ini. Kalo liat tempatnya sih lumayan luas dan aseliiik ya ini semua lantai di perpusnas ini keliatan peweee banget ga terkecuali kantin ini. Cuma kemaren pas kesana baru aja selese makan siang so masih kenyang banget dan ga sempet ngintip ada makanan apa aja yg dijual di kantin ini...check list next time kalo kesini lagi :D

kantinnya aja pewe bgt, kebayang kan ruang bacanya :))
Oya eskalator di bangunan ini cuma sampai lantai 4 ya, sisanya kita musti naek lift yg udah tersedia dari lantai 1 tadi. Kalo pas ga ada event sebenernya ga ada masalah cuma karna tadi ramee bangeeet jadi lumayan berjubel pas nunggu lift-nya. Eh bisa sih kalo ga mau nunggu lumayan lama lewat tangga darurat aja, tapi yekan sama emak kurang rajin kalo disuruh olahraga naek tangga ini, so lebih memilih ngantri lift aja.....hahaha untungnya masih bisa dimaklumi nunggunya. Dari lantai 4 tadi sebenernya bingung mau ke lantai apa, akhirnya ngikut orang-orang aja deh mau kemana...hehe..ternyata kebanyakan pada ke lantai 7, okee letss see ada apa di lantai 7 ini. Ternyata di lantai 7 ini ada ruang baca buat anak-anak dan penyandang cacat dan disabilitas. Untuk ruang baca anak-anak ini didesain selucu mungkin coz banyak mainan disana plus buku-buku yg menarik minat anak-anak...sungguh yes perpusnas ini cocok banget buat ngajarin anak-anak kita buat melek literasi sedari dini *udah kayak duta perpustakaan belum???haha*. And actually, me and Nizam had so much fun in this area....sungguh yes quality time berfaedah antara kami berdua ya pas di ruangan ini. Si anak kicik ambil buku sesuka dia trus kita mulai aktivitas bersama mulai dari belajar berhitung, belajar membaca, ceritain dongeng lebaaay ala2 emak ke diaa...aaah me very like it that moment. Loh emang kalo di rumah ga pernah kayak gitu??ya gitu juga tapi kan ruangan berkarpet tebal nan empuk plus AC maksimal ini memberikan nuansa berbeda dari aktivitas yg sama di rumah *yakali ruangan kos kita belum senikmat ini....haha #melas*. Di lantai 7 ini juga ada panggung kecil buat acaranya Festival Dongeng tadi dan kita sempet dengerin cerita dongengnya lumayan lama karna lebih pewe daripada di panggung utama...hihi lucu banget nih mbak-mbak pendongengnya plus pinter banget ngajakin interaksi anak-anak buat ikutan aktif di acara dongeng tadi.

ruang baca anak-anak...ramee beuuuud

doi sampe bingung mau pilih buku yg mana ;p
Karna udah masuk waktu Ashar akhirnya nanya ke panitia Festival Dongeng tadi letak mushola di perpusnas ini yg ternyata ada di lantai 6. Dan Masya Allah, tempat shalat-nya pun ga kalah nyaman....bener-bener ya seneng banget ada perpustakaan yg semua bagian ruangannya itu memanjakan pengunjung yg ada *cieeee kayak sering ke perpustakaan aja, bu...haha*. Kategori nyaman buat saya adalah dilihat dari kualitas karpet dan kualitas AC ruangan....haha *ternyata cetek amat penilaiannya* etapi bener ya karpet di mushola ini ternyata lebih tebel en haluuus daripada karpet di ruang baca anak-anak tadi, gimana ga khusuk nih shalatnya *ehem*

informasi di tiap lantai jelas koq :))

penampakan mushola dari depan

ini karpet sungguh nikmat aluuusnya :p
Dari hasil browsing sebelumnya, sebenernya kalo udah punya kartu anggota kita bisa ke lantai 21 buat baca buku untuk segala jenis usia. Di lantai 21 itu juga disebut monograf terbuka artinya buku-buku di ruangan itu bisa dipinjam dan dibaca. Di ruangan itu katanya juga disediain kursi-kursi malas biar pengunjung makin nyaman kalo mau baca-baca disana. Selain lantai 21, ada juga lantai 24 yg kayaknya menarik untuk dikunjungi. Di lantai 24 ini pengunjung bisa membaca sambil menikmati pemandangan Monas coz disediain teras depan buat baca-baca sambil lihat-lihat Monas, yakali lagi kangen Monas :D *apasiiiiiih*. Tapi karna belum punya kartu anggota plus mungkin karna hari Minggu jadi kedua area tersebut juga lagi tutup...kan jadi punya motivasi buat balik kesini lagi. Oya untuk jam layanan perpusnas ini sendiri dari hari Senin sampai Jumat itu mulai dari pukul 07.30 sampai pukul 18.00, trus untuk weekend bukanya sama tapi cuma sampai jam 16.00 aja.

Eniweii sungguh salut ya sama perpusnas ini, ga nyangka ada perpustakaan sekeren ini...dan sebagai anak bangsa, saya sungguh bangga dengan keberadaan Perpustakaan Nasional RI ini *aseeeek bahasanyaaa....berharap beneran diangkat jadi Duta Perpustakaan...ahaha*.  So pasti perpusnas ini bakal masuk tempat rutin yg bakal kita kunjungi kalo pas weekend....hidup gaul ke perpustakaan!!!!!!!!

maket perpusnas


2 comments:

  1. ih asyiknya ya bisa ke sana dan melihat sendiri keseruannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, asik banget loh ke perpus ini.. Hayuuk cobain kesini juga...

      Delete