Sunday, March 25, 2018

Kajian Parenting Islami : Fitrah Based Education (FBE)

"Jadikan rumahmu dapur peradaban, bukan etalase peradaban"

Kalimat di kajian parenting pagi ini dalem banget maknanya kalo mau ditelusuri lebih jauh. Gimana ortu jaman now mungkin seringkali berkompetisi dengan ortu lainnya dalam hal memperlihatkan "kelebihan" anak masing-masing padahal jauh di dalam kehidupan anak2 tsb itu kosong tanpa makna sama sekali #selfreminder. Gimana kita (ibu2 biasanya) berungkali mencegah anak2 kita membuat rumah menjadi berantakan, padahal (mungkin) lewat rumah yg berantakan tadi banyak pelajaran kehidupan yg bermanfaat buat putra putri kita *maapkeuuun yes emak pemula ini kalo kelihatan sok bijak sekali 🙈🙈*

Kesambet apa nih tetiba pengen nulis tentang Kajian Parenting....hahaa...Sebenernya tadinya pengen ngelanjutin cerita umroh kemaren tapi asa males mindah2in potonya #bloggerpemalas jadi yaudah ah mau share kajian parenting tadi pagi aja, siapa tahu ada manfaat yg bisa diambil *eheeem*. Kalo flashback dulu gimana bisa kenal kajian parenting yang ada di Masjid Al Iman Cipinang ini karena diajakin salah satu temen trus juga diajak gabung di grup parenting-nya, etapi entah kenapa grup ini udah lumayan lama kayak mati gitu trus akhirnya coba pm salah satu adminnya eh ternyata udah ada grup yg baru *ketahuan jarang update grupnya..hehe*. Pertama kali ngikut kajian parenting ini langsung nge-klik banget sama materi2 yg disampein bahkan akhirnya berlanjut jatuh cinta sama masjid-nya yg nyaman banget. FYI, i'tikaf di masjid ini sungguh nikmat syeekali loh karena didukung sama suasana masjid yg rame tapi ga terlalu rame trus masjid-nya juga nyaman bangeeeeet buat ibadah, walopun kalo dari jarak lumayan juga ya dari kosan aku tapi serahkan sama babang ojol aja...beraaaaat.....biar dia aja yg mikir cara menembus jalanan penuhnya...hahaa#terDilan2018. Trus buat buibu yg mau i'tikaf sambil bawa anak yg masih piyik pun recommended banget. Bisa banget masuk list masjid di Jakarta yg recommended kalo temen2 pengen i'tikaf  di bulan puasa nanti.

Back to topic, kajian parenting kali ini membahas tentang Mendidik Anak dengan Kekuatan Fitrah bersama Ustadz Harry Santosa. Judulnya seems to be njlimeeet yes....haha. Intinya siy menekankan parenting style yang menyesuaikan fitrah masing-masing anak sesuai rentang usianya dan based on syariat, bukan parenting style ala barat. Jadi pedomannya tentu aja dari hadits dan Al Quran, dan ga perlu kaget kalo ternyata banyak parenting style ala dunia barat yg selama ini seringkali digembor-gemborin ternyata salah kaprah dan ga sesuai sama yg diajarin di Al Quran. 


Di kajian ini dibahas kenapa sekarang ini banyak wanita yg kehilangan fitrah keibuannya. Hal ini disebabkan banyak wanita saat ini mengambil peran ganda baik sebagai ibu dan juga sebagai ayah. Pernah denger ga istilah kalo negara Indonesia ini adalah Fatherless Country, para ayah ada tapi tidak sepenuhnya hadir karena mereka terlalu sibuk (dan terlanjur lelah) mencari nafkah sehingga pada akhirnya istri2 mereka mengambil peran ayah yg seharusnya mereka lakukan. And how bout being single mom yg mau ga mau mengambil peran ganda itu???Solusi terbaik siy katanya sesegera mungkin mencari ayah (suami) pengganti ato setidaknya menghadirkan sosok ayah lewat anggota keluarga laki2 yg laen misal kakek atau saudara laki2 lainnya *yg kemudian menjadi pe-er manakala single mom itu hidup merantau jauh dari keluarganya #eeeaaa #jadicurcol*. Selain karena peran ganda tadi, terlalu lamanya wanita menuntut ilmu ternyata berpengaruh juga loh *kalo sepotong kalimat ini dilempar ke kaum feminis, pasti bakal diprotes keras*. Hal ini dikarenakan kurikulum pendidikan yg ada saat ini sangat menekankan aspek kelelakian *ada ga ya istilah ini*, intinya kurang memahami wanita gitu lah. Kalo ada yg mau protes monggo, tapi jujur apalah saya ini yg ilmunya masih amat sangat cetek, paling mentok2 bakal dijawab pake hadits yg menyebutkan tentang fitrah bagi kaum muslimah yaitu, "Sebaik-baik masjid bagi wanita adalah diam di rumah-rumah mereka" (HR. Ahmad 6/297). That's why akupun menyimpan impian tentang kembali ke keutamaan besar fitrah bagi muslimah ini *bismillah, semoga Allah mudahkan."

Sebenernya sejak dulu yg namanya fitrah itu selalu kompatibel sama syariat. Contoh niy ya, kebanyakan fitrah anak yg masih kecil itu bangun di jam 3 or 4 pagi karena sesuai syariat ada pelaksanaan shalat Subuh yang waktunya ga terlalu lama lagi dari jam2 tsb, tapi kita (para orang tua) yg biasanya mematikan fitrah itu. Kalo anak kita kebangun di jam2 yg menurut kita kepagian itu kan biasanya kita usahain biar tidur lagi, makanya ga heran kalo pas udah gede anaknya jadi ga gampang buat bangun pagi (lagi).

Nah di kajian tadi juga ngebahas soal akar permasalahan remaja saat ini, dimana saat ini banyak sekali anak2 remaja cepet banget BALIGH-nya tapi justru AQIL-nya amat sangat terlambat sehingga ada istilah jiwa anak2 yg terperangkap di tubuh orang dewasa. Ternyata faktor penyebab anak terlalu cepet BALIGH itu ada beberapa loh, antara lain : faktor makanan2 junk food yg seringkali kita berikan *duh, jd reminder banget*, kemudian faktor tontonan misal karena ibunya suka nonton film korea or sinetron, anak2 dari kecil pun udah ikut nonton juga padahal banyak adegan2 yg ga appropriate buat anak kecil *duh lupa nanyaak kalo pilem horor ngefek juga ga ya karna eikee demennya nonton pilem horor bukan korea or sinetron >.<* dan kurangnya tantangan yg diberikan kepada anak2 kita *seringkali apa2 sudah kita persiapkan karna pengen anak kita lebih mudah mendapatkan ato melakukan sesuatu.* Biasanya kalo ada anak yg terlambat BALIGH-nya itu karna ada peran ibu yg kurang dalam mensupport kebutuhan logistik-nya (nutrisi makanan) sedangkan kalo anak terlambat AQIL-nya maka ada peran ayah yg gagal dalam mendewasakan anaknya. Trus umur berapa sih anak bisa dikatakan AQIL BALIGH???Anak dikatakan sudah AQIL BALIGH itu di umur sekitar 15 ato 16 tahun, dan tugas kita sebenarnya adalah mengantarkan anak menjadi Mukallaf di rentang usia tersebut. Makanya kalo buat anak laki-laki, orang tua wajib menafkahi hanya sampai dengan usia 15 tahun, lebih dari itu sifatnya sodaqoh. Akan tetapi berbeda kalo buat anak perempuan, orang tua wajib menafkahinya sampai dia menikah. Kalo sebelum umur AQIL BALIGH tsb (umur 11 - 12 tahun) bisa dikatakan masa puber dimana terjadi kedewasaan biologis (BALIGH), sedangkan di atas umur AQIL BALIGH itu yaitu umur 20 - 25 tahun terjadi kedewasaan psikologi dan sosial (AQIL).

Perihal memasukkan anak ke dalam boarding school alias semacam pondok pesantren itu tadi juga dibahas sepintas. Umur yg paling sesuai untuk memasukkan anak ke dalam boarding school adalah selepas lulus SMP atau setelah dia mencapai usia AQIL BALIGH-nya (di atas 15 tahun), karna di usia ini tingkat kematangan biologis dan psikologis-nya sudah berkembang sempurna. Hal ini untuk menghindari terjadinya anak yg belum mencapai kematangan biologis dan psikologis yg sesuai tetapi harus lepas dari orang tuanya, mencari pelampiasan kasih sayang orang tuanya melalui jalur yg tidak benar *terkait maraknya berita2 LGBT justru dari lingkungan pondok pesantren*. Lumayan jadi bahan pemikiran ya, karena sempet kepikiran pengen masukin si anak kicik ke boarding school juga *pyuuffhh untung ketemu duluan sama kajian parenting ini*

Dan pokok paling penting dari kajian pagi ini adalah mengenali tahapan usia masing-masing anak. Kalo menurut parenting style ala barat, golden age anak itu di usia 0 - 5 tahun, tetapi tidak menurut FBE ini. Karena kalo menurut FBE, di setiap rentang usia itu punya golden age tapi sesuai fitrahnya masing2, kayak gini nih penjelasannya : 
1. Usia 0 - 6 tahun
Di usia ini menurut bu Elly Risman, adalah pusat perasaan bagi perkembangan seorang anak, sedangkan menurut ustadz Adriano Rusfi adalah puncak imagi dan abstraksi. Anak yg berada di rentang usia ini amat menyukai hal2 yg berbau imaginasi. Anak di usia ini biasanya kalo maen sukanya ala2 role player gitu, misal maen jadi dokter en pasien or polisi dan penjahat, dll. Oleh sebab itu orang tua hanya sebagai fasilitator aja. Anak juga masih bersifat egosentris, jadi dunia memang berputar hanya di dirinya sendiri. Jangan dipaksa juga kalo misal anak belum mau berbagi di usia ini, karena pemaksaan cuma bakal bikin anak minder di usia dewasanya nanti. Nah kalo golden age di usia ini adalah tentang fitrah keimanan, disini tahapnya kita buat penguatan konsepsi. Kalo pengen mengenalkan Allah untuk jangka panjang, disinilah saat yg paling tepat esp dengan cara2 yg menyenangkan. Menggambarkan Allah dengan segala keindahan ciptaan-Nya dan bukan dengan menimbulkan persepsi menakutkan.
2. Usia 7 - 10 tahun
Di usia ini anak mulai berpikir logis dan kritis, hal ini dikarenakan otak kiri yg mulai berkembang dengan baik. Golden age di rentang usia ini adalah di fitrah belajar, anak mulai banyak mempertanyakan segala hal yg ada di dunia ini. Oleh sebab itu orang tua mulai berubah peran menjadi pengarah dan peran anak pun berubah menjadi learner ato worker. Anak juga mulai bersikap social centris yaitu mulai menyadari akan peran dan kehadiran orang lain di luar dirinya sendiri. Di usia ini sebaiknya anak banyak diajak untuk melakukan ekspedisi alam agar fitrah belajarnya berkembang dengan sempurna. Di tahap ini orang tua mulai menumbuhkan dan menyadarkan akan potensi yg dimiliki oleh seorang anak.
3. Usia 11 - 14 tahun
Rentang usia ini adalah rentang usia paling kritis sepanjang hidup seorang anak karena anak mulai dipersiapkan untuk memiliki kemandirian sosial. Golden age di usia ini adalah fitrah bakat dan seksualitas. Apabila akan menerapkan sistem reward and punishment, di usia ini adalah masa yg paling tepat. Kemudian selain itu, anak juga mulai banyak dikenalkan dengan ekspedisi kehidupan. Di usia ini, anak ini mulai dikenalkan dengan Murabbi-nya yaitu seseorang yg bisa membimbing kehidupan spiritualnya dan sekaligus diberikan Maestro yaitu seseorang yg bisa membimbing bakatnya. Di tahap ini saatnya dilakukan pengokohan eksistensi, anak mulai dipersiapkan untuk mengambil jalur kehidupan yg seperti apa.
4. Usia 15 tahun ke atas 
Di usia ini saatnya menyempurnakan fitrah seorang anak agar ia dapat berperan dalam peradaban.

Dan kurleb kayak gitu deh kajian parenting kali ini. Oya kajian parenting ini biasanya diadakan sebulan sekali di Masjid Al Iman, Cipinang Elok II, Jatinegara, biasanya sih diselenggarakan di minggu ketiga. Selain kajian parenting, ada juga kajian2 lainnya yg lumayan sering diadain di masjid ini. Trus ada kids corner juga loh buat buibu yg bawa anak kesini jadi bisa sama2 belajar en beraktivitas yg menyenangkan deh *si anak kicik paling demen kalo lagi ngikut kajian kesini coz biasanya dapet banyak temen baru*

sesi diskusi berkelompok abis kajian

emak2 belajar, anak pun juga belajar 


Semogaaaa bermanfaaaaaaaaat ;;)))                                            

No comments:

Post a Comment