Saturday, March 3, 2018

Ketika Perjalanan Sarat Makna Ini Dimulai

Ah long time no see blog ini....kesibukan *ahem* di dunia nyata menyebabkan dunia maya esp blog ini terbengkalai begitu saja...ehehe...Kali ini pengen cerita soal perjalanan umroh kemaren yg kayaknya merupakan perjalanan keluar negeri yg paling besar dampaknya buat hidup akuuu *mungkin buat banyak orang pun merasakan hal yg sama ya*...tapi sebelum cerita gimana serunya perjalanan umroh kemaren, kali ini pengen cerita awal mula perjalanan religi ini dimulai...

Jadi setahun yg lalu kira-kira bulan Februari 2017 keinginan buat menyambangi Baitullah bener2 ga terbendung lagi....mulai bener2 afirmasi ke diri sendiri kalo setahun dari waktu itu *which is tahun 2018 berarti* pengen bener2 bisa berangkat ke Tanah Suci...tapi ngeliat kondisi keuangan waktu itu seems like lil bit impossible ya buat berangkat. Ngobrol-ngobrol sama adek sepupuku yg udah pernah kesana, katanya kalo emang bener2 pengen berangkat ibadah ke Tanah Suci, tulis aja semua keinginan itu di buku harian kita, katanya disuruh coba buat itinerary kayak biasanya kalo aku pergi jalan2 itu...disuruh bayangin kalo disana pengen nginep dimana, disuruh bayangin kegiatan *esp ibadah ya* disana mau kayak gimana, biar bener2 ter-brainstrom di alam bawah sadar kita. Akhirnya ngikutin deh saran adek sepupuku itu, walopun waktu itu belum sampai detail bikin itinerary sendiri...baru sebatas nulis keinginan itu...

afirmasi setahun yg lalu
Tahun 2017 bisa dibilang tahun yg ga mudah buat kehidupan pribadiku waktu itu, apa ya semacam ditunjukkan sama Allah, "ini loh kalo kamu bergantungnya sama makhluknya Allah, kamu ditimpakan banyak kesulitan yg sebelumnya ga pernah terbayangkan" tapi bisa dibilang juga tahun 2017 itu tahun yg membuka mata esp tentang ilmunya Allah...begitu mudah, Allah perkenalkan dengan hal-hal baru yang sebelumnya ga pernah terjamah...Allah pertemukan dengan banyak orang-orang baik yg menjadi tempat diskusi tentang banyak hal yg selama ini terlupakan...bisa dibilang tahun 2017 adalah tahun hijrah dalam kehidupanku, hijrah dari begitu banyak kebathilan yang selama ini terasa biasa aja dilakukan....

Back to perjalanan yg luar biasa ini, waktu itu ga sengaja berkenalan sama komunitas UMROH TIKET MURAH (UTM) di facebook *aga2 lupa sih waktu itu gimana akhirnya bisa join dengan grup FB komunitas itu*. Ngeliat timeline di FB grup itu, tentang orang-orang yg udah begitu banyak merasakan nikmat-nya umroh dengan biaya yang murah tapi ga murahan *sesuai tujuan komunitas itu agar semakin banyak orang yg bisa merasakan umroh dengan biaya yang tidak terlalu mahal*, rasanya keinginan buat pergi kesana semakin besar. Di tahun itu pula mencoba peruntungan buat berbisnis yg lain juga selain bekerja kantoran yang alhamdulillah walopun ga bisa dibilang mudah, Allah anugerahkan begitu banyak rizki yg hasilnya bisa digunakan buat merajut mimpi untuk pergi ke Tanah Suci. Dan akhirnya di akhir tahun 2017 ada rejeki yg sungguh ga terduga jumlahnya yg bisa digunakan buat berangkat umroh bersama komunitas UTM ini.

penampakan fb grup UTM, jgn sampai salah

Nah sebenernya gimana sih prosedur kalo pengen berangkat umroh bareng komunitas UTM ini???yg pertama sih so pasti join grupnya di FB, setelah itu mulai pantengin timeline grupnya karna mereka akan men-share kalo2 ada tiket promo yg sekaligus membuka kloter umroh mereka. Waktu itu sebenernya udah mulai tertarik sama umroh plus Mesir untuk keberangkatan akhir Januari 2018, tapi agak ragu sama jadwalnya coz berdekatan sama event liburan gratis dari bisnis yg aku jalanin *walopun waktu itu belum pasti aku dapet tiket event-nya juga sih...haha *aku mah gitu, orangnya kepedean 😀*, akhirnya belajar sabar nunggu kloter yg lain. Sempet kepikiran pengen yg plus Aqsho juga karna teringat hadist yg ini, 
""Tidak dikerahkan melakukan suatu perjalanan kecuali menuju tiga Masjid, yaitu Masjid Al-Haram (di Mekkah), dan Masjidku (Masjid An-Nabawi di Madinah), dan Masjid Al-Aqsha (di Palestina)". (H.R. Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu)"

Dan ternyata takdir membawa ke kloter umroh yg plus Turki karna waktu itu ternyata kloter itu yg dibuka lebih dulu daripada yg ke Aqsho. Pas ngecek jadwalnya yg berangkat tgl 2 Februari sampai 14 Februari 2018, in syaa Allah ga ada agenda yg mendesak di tanggal2 itu. Akhirnya malem itu sambil bismillah plus deg2an coba booking tiket sesuai yg di share di grup waktu itu. Aselik ya waktu itu aku kepedean banget langsung booking tiketnya ga konfirmasi ke admin dulu, ga nanya2 dulu kloternya masih open apa udah closed, pokoknya kayak terbawa adrenalin rush gitu deh langsung pengen buru2 booking tiket...haha Oya buat yg ga terbiasa booking tiket, bisa minta tolong bantuin admin buat booking-in tiket koq...tapi harus ekstra sabaaaar ya, karna admin-nya kan ngurusin banyak orang juga. Waktu itu aku cari tiket lewat skycanner, tinggal pilih yg multiple city ya...kayak gini penampakannya...


Abis booking tiket langsung konfirm ke salah satu admin, waktu itu aku japri ke mas Yanto. Orangnya baik banget plus sabar bantuin en jawab semua pertanyaan2 ku walopun waktu itu udah lumayan malem *maap yess mas, newbie deg2an abis booking tiket seharga 9 jutaan...haha*. Kelar soal urusan tiket, aku pun di add sama mas Yanto ke grup kloter Turki waktu itu, ternyata udah ada sekitar 50 orang yg tergabung di grup itu. Oya waktu itu aku daftar buat umroh plus Turki sekitar akhir November 2017. Dan setelah panjang kali lebar ngobrol sama mas Yanto soal umroh ini, akupun langsung bilang ke mama kalo mau berangkat umroh sekitar awal Februari 2018. Mamaku agak kaget sih waktu itu, mungkin lebih ke takut ya anaknya dibohongin sama biro travel kayak berita yg lagi spektakuler waktu itu tentang first travel. Tapi setelah ngejelasin panjang lebar juga ke mama kalo aku berangkat ga bareng travel tapi bareng komunitas yg mana mama mungkin tambah worry lagi....hahaa tapi bismillah aku bilang, in syaa Allah komunitas ini terpercaya koq mah *padahal aslinya deg2an juga..hehe*. Makanya aku bilang sama mama waktu itu jangan bilang ke siapa2 dulu.

Nah sebulan berikutnya mulai lah disibukkan sama yg namanya ngurus segala macem printilan buat berangkat umroh. Oya walopun namanya komunitas tapi kita tetep dibantuin sama admin buat ngurus dokumen visa umroh yang kelengkapannya waktu itu terdiri dari :
1. Pas foto background putih dengan penampakan muka 80% ukuran 4x6 sebanyak 3 lembar
2. Kartu suntik meningitis
3. Paspor asli 2 suku nama
4. Buku nikah asli untuk istri (bagi yg pergi bersama suami), untuk usia di atas 45 tahun tidak perlu
5. Akte kelahiran yg sudah dilaminating
6. Tiket keberangkatan-kepulangan yg asli
Semua kelengkapan dokumen tersebut kita kirimkan ke alamat basecamp UTM yaitu di rumah founder UTM, kang Ikhsan Wahyudi, yg ada di daerah Perum Citra Gran, Cibubur.

Kebetulan waktu itu pasporku udah mau expired nih, agak lumayan riweuh juga ngurus perpanjangan paspor yg mau expired ini apalagi waktu itu udah bulan Desember yg mana kerjaan kantor lg overload banget plus bisnis yg emang lagi diseriusin banget di bulan itu. Tapi alhamdulillah semua kelengkapan itu bisa dikirim sesuai tanggal maksimal pengiriman. 

Nah soal suntik meningitis waktu itu aku browsing2 dari internet, kalo di Jakarta sebenernya ada di beberapa tempat yaitu di Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Bandara Soetta, KKP Bandara Halim Perdana Kusuma, KKP Pelabuhan Tanjung Priuk, KKP Pelabuhan Merak, RS Fatmawati, RS Haji Pondok Gede, dan Garuda Sentra Medika Kemayoran. Dari hasil browsing katanya sih tempat2 itu musti ambil nomor antrian dari Subuh dan mereka ada batas maksimal vaksin setiap harinya, intinya sih rame bangeeeet. Nah masih dari hasil browsing itu katanya kalo di RS Pusat Otak Nasional (PON) yg ada di Cawang, antriannya ga sebanyak tempat2 itu, so akhirnya milih buat suntik meningitis disana aja. Dan ternyata pas pertama kali dateng sekitar jam 8 pagi udah abis aja loh nomor antriannya trus disuruh dateng lagi besoknya. So akhirnya pas 2 hari kemudian dateng lagi sekitar jam 6 pagi udah nongkrong disana dan dapet nomer antriannya pun udah nomer 33. Oya di RS PON ini melayani suntik meningitis cuma di hari Senin, Rabu dan Jumat, sebelum kesana jangan lupa persiapkan dokumen kelengkapan buat suntik yaitu formulir suntik meningitis *bisa di donlot disini*, fotokopi paspor, fotokopi ktp dan foto berwarna 4x6 sebanyak 1 lembar. Untuk biaya suntik meningitis-nya sendiri sebesar 305K. Proses pelayanan suntiknya dimulai sekitar jam 8 pagi, begitu udah dibuka proses pelayanannya ga terlalu lama koq ternyata nunggunya. Sekitar jam 9 an udah selesai semua deh prosesnya, dan buku kartu suntik meningitis udah di tangan. Soal suntik meningitis ini sebenernya kalo di KKP katanya bisa daftar online tapi waktu itu nyoba kayaknya web-nya lagi error jadi ga berhasil, etapi temenku yg berangkat umroh sebelum aku nyoba suntik di KKP Pelabuhan Tanjung Priuk ternyata katanya cepet juga, ga pake ngantri2 so soal suntik meningitis ini better recheck dulu ya sebelum suntik, biar bener2 ga wasting time.

Trus soal visa Turki-nya gimana??nah soal visa Turki ini kita ngurus sendiri2...tapiiii tenaaaang aja, ini juga ngurus visa-nya gampaaaaang bangeeeet karna bisa lewat online bikin visa-nya. Tinggal klik aja kesini, nanti tinggal isi kolom2 yg ada trus tinggal bayar deh, bisa pake kartu kredit bayarnya ato pake pake BNI DEBIT ONLINE *kayaknya bank yg lain juga bisa. Kelar semua urusan pembayaran, visa yg udah approved dikirim ke email kita deh, dan jangan lupa buat di print en dibawa pas pergi kesana. Untuk biaya pembuatan visa Turki ini sendiri sebesar 25,70 USD.

penampakan visa Turki

Dan kurang lebih itu deh persiapan buat berangkat umroh plus Turki kemaren, alhamdulillah dikasih kelancaran dan jadi nambah wawasan deh tentang banyak hal. Oya walopun kita berangkat umroh kemaren bareng komunitas tapi tetep di fasilitas-in buat manasik umroh bareng sama kloter2 lainnya. Waktu itu umroh diadain di Taman Wiladatika, Cibubur. So no worry deh, walopun judulnya umroh bareng komunitas tapi aseliiik ya in syaa Allah ga ada bedanya koq sama umroh yg diurusin bareng travel.

Trus berapa sih total biaya umroh plus Turki kemaren??hihihi aselik ya kalo pas nge-share ini langsung banyaaaak bangeeet yg bilang, "ya ampyuuuuun muraaaaaaaah bangeeeeet"...yeaaaay hatiku senang, karna emang kenyataannya murah bingiiiit. Waktu itu aku cuma ngeluarin biaya sekitar 21 jutaan buat umroh plus Turki ini, while normalnya kalo plus Turki biasanya di angka 30 jutaan. Oya sekalian ralat kemaren aku bilang 19 jutaan ternyata belum masukin akomodasi di Turki, tapi bo' LA (Land Arrangement) alias akomodasi selama di Turki ini muraaah bangeeet apalagi kalo ngeliat kemaren di Turki dapetnya hotel Pullman loh, kebayang kan semalem aja uda berapa padahal kita 2 malem disana, trus belum lagi kita masih ada nginep semalem di hotel yg lain plus bis yg nyaman buat transportasi disana...jadi gimana ga hepi berat kalo dapet fasilitasnya mevvaaaah buangeeeeet....hehe. So kayak gini nih perincian biayanya kemaren :
1. Tiket Jakarta - Kuala Lumpur pake Air Asia Rp 696.000,-
2. Tiket PP  pake Saudia Airlines Rp 9.600.000,- (udah termasuk Turki)
3. Biaya koper + pernak-pernik + mahrom Rp 1.500.000
4. LA Turki $145 (anggep aja pake kurs 1 USD itu Rp 14.000) jadi Rp 2.030.000
5. Visa Turki $25,70  jadi Rp 359.800
6. Keperluan Umroh $497  (kamar yg quad $385+visa $90+asosiasi $15+$7) Rp 6.958.000
7. Suntik Meningitis Rp 305.000,-
Total umroh plus Turki >> Rp 21.448.800

Gimana asiiik bangeeet kan kalo dapet umroh plus yg harganya murah tapi ga murahan gini???Ini baru cerita soal persiapannya aja loh, nantikan keseruan selama perjalanan umroh kemaren yg rasa-rasanya pengeeeeeeen banget bisa ngulang tiap tahun....sekarang saatnya nabung dulu buat umroh (plus Haji) selanjutnyaaaaaa.....aamiin2 ya robbal alamiiin



No comments:

Post a Comment